Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

IPO Techno9 (NINE), Dongkrak Kinerja Lewat Jualan Aplikasi

Dua aplikasi yang akan dikembangkan Techno9 Indonesia (NINE) nantinya akan dijual per paket dengan hardware serta pemeliharaan.
Artha Adventy
Artha Adventy - Bisnis.com 15 November 2022  |  11:34 WIB
IPO Techno9 (NINE), Dongkrak Kinerja Lewat Jualan Aplikasi
Calon emiten solusi teknologi informasi PT Techno9 Indonesia Tbk. (NINE) menggelar penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham - Dok.Perusahaan.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Calon emiten solusi teknologi informasi PT Techno9 Indonesia Tbk. (NINE) tengah melakukan periode awal penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham pada 14 hingga 17 November 2022.

Pada masa bookbuilding ini, NINE menawarkan 432 juta saham atau sebanyai 20,03 persen dari modal ditempatkan dan di setor perseroan. NINE dalam waktu dekat akan meluncurkan dua aplikasi pamungkas, yaitu aplikasi pendidikan dan kesehatan.

Direktur IT Techno9 Indonesia Irwan Dharma mengklaim jika pihaknya telah berpengalaman selama 15 tahun dan mampu bersaing di pasaran.

“Di awal pertumbuhan, penjualan perangkat keras menjadi kontributor tertinggi. Sebagai upaya untuk mengoptimalkan pertumbuhan kinerja yang berkelanjutan Techno9 Indonesia akan meluncurkan aplikasi Kesehatan dan aplikasi Pendidikan,” ungkapnya melalui rilis resmi yang diterima Bisnis, Selasa (15/11/2022).

Irwan juga optimistis dengan dua aplikasi yang akan dikembangkan tersebut nantinya akan dijual per paket dengan hardware serta pemeliharaan. Aplikasi ini nantinya yang akan mendongkrak kinerja NINE ke depan.

Sebagai catatan, IPO saham NINE memiliki nilai nominal sebesar Rp10 per saham. Techno9 membanderol harga penawaran di kisaran harga Rp70-90 setiap saham. Jumlah dana yang diharapkan dapat dihimpun dari IPO ini sekitar Rp30,24 miliar sampai dengan Rp38,88 miliar.

Atas penjualan perdana ini, NINE akan menggunakan sekitar 52,66 persen sebagai modal kerja perseroan guna mendukung pengembangan kegiatan usaha seperti pembelian barang dagangan dan persediaan barang, biaya penyelenggaraan pelatihan, maupun operasional kantor.

Sekitar 32,09 persen akan digunakan untuk pembukaan sebanyak kurang lebih 19 service point beserta sarana pendukungnya yang tersebar di Jawa, Sumatra, Sulawesi, dan Kalimantan. Kemudian sisanya 15,25 persen akan digunakan untuk pembelian gudang penyimpanan (ruang stok barang) serta sebagai ruang penunjang operasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Techno9 Indonesia ipo emiten baru
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top