Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aliran Modal Asing Masuk, IHSG Bakal Meroket ke 6.500

IHSG berpotensi melaju hingga level 6.500 hingga akhir tahun 2021.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 03 Oktober 2021  |  10:21 WIB
Aliran Modal Asing Masuk, IHSG Bakal Meroket ke 6.500
Karyawan berada di dekat monito pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (30/1). Bisnis - Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Masuknya aliran modal asing akan menjadi bahan bakar melajunya indeks harga saham gabungan (IHSG) pada kuartal IV/2021.

Presiden Direktur RHB Sekuritas Indonesia Iwanho mengatakan IHSG berpotensi melaju hingga level 6.500 hingga akhir tahun. Level itu lebih tinggi 4,36 persen dibandingkan dengan penutupan Jumat (1/10/2021) di posisi 6.228

Pada penutupan perdagangan Jumat (1/10/2021), IHSG turun 0,92 persen atau 58,09 poin menjadi 6.228,84. Sepanjang 2021, indeks naik 4,18 persen dengan aksi beli bersih investor asing Rp15,99 triliun.

"Indeks target berada di 6.500. Sectoral rotation dari investor yang akan memberikan keuntungan lebih terhadap investor," katanya kepada Bisnis baru-baru ini.

Iwanho menjagokan beberapa sektor seperti batu bara dan minyak kelapa sawit. Selain itu, telekomunikasi serta ritel high-end seperti MAPI dan saham-saham sektor properti.

"Telekomunikasi didorong dengan kepastian merger antara ISAT dan Hutchison yang diharapkan menurunkan kompetisi di industri," imbuhnya.

Selain itu, dia mengatakan saat ini aliran modal asing mulai kembali masuk sejak akhir kuartal III/2021. Dia menilai kembalinya modal asing berkat pemulihan ekonomi secara global atau pun nasional.

"Ini dikarenakan investor appetite untuk masuk ke aset investasi yang lebih beresiko sebab pemlihan ekonomi di pasar global dan meningkatnya inflasi dunia. Asset class ini termasuk sektor cylical di Amerika Serikat dan juga foreign inflows ke emerging markets, termasuk indonesia," katanya.

Iwanho berpendapat pemulihan ekonomi pada pasar global akan terus membuat investor untuk pro-cyclical. Yaitu, kecenderungan menargetkan sektor yang mempunyai potensi pertumbuhan lebih tinggi.

Di sisi lain, Presiden Direktur BCA Sekuritas Mardy Sutanto mengatakan perseroan masih melakukan kalkulasi untuk menghitung kemungkinan level IHSG. "Team riset kami masih terus melakukan simulasi dengan berbagai variable yang terus bergerak dinamis," katanya.

BCA Sekuritas, lanjutnya, selalu mempunyai harapan positif atas potensi pemulihan economi nasional. Menurutnya selama tidak ada krisis wabah virus baru ada kemungkinan aliran dana asing akan terus membesar.

Menurutnya kesuksesan pencatatan saham perdana Bukalapak dan rights issue BRI yang menyerap dana jumbo telah menjadi katalis positif. Di samping itu, prestasi pemerintah dalam menaklukan virus covid-19 memberikan kenyamanan dan kepercayaan bagi investor asing juga ikut berperan.

"Hal-hal ini semoga menjadi beberapa signal utama atas bangkitnya minat investor asing ke pasar modal nasional," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI investor asing rekomendasi saham
Editor : Hafiyyan
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top