Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak WTI Tergelincir dari US$40, Ini Penyebabnya

Penurunan harga terjadi setelah perusahaan minyak Arab Saudi, Aramco memotong harga jual minyak mentah untuk bulan Oktober di Asia.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 08 September 2020  |  08:24 WIB
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California -  Bloomberg / David Paul Morris
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak dunia tergelincir di bawah level US$40 per barel setelah Arab Saudi memangkas harga minyak karena ketidakpastian permintaan serta tensi panas hubungan Amerika Serikat dan China.

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (8/9/2020), harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman bulan Oktober 2020 turun 1,4 persen ke level US$39,20 per barel pada New York Mercantile Exchange hingga pukul 08.50 waktu Sydney, Australia.

Selain itu, harga minyak Brent untuk kontrak bulan November 2020 juga bergerak menurun 1,5 persen ke US$42,01 per barel pada bursa berjangka Eropa ICE.

Penurunan harga terjadi setelah perusahaan minyak Arab Saudi, Aramco memotong harga jual minyak mentah untuk bulan Oktober di Asia.

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump menyatakan dirinya akan memberikan sanksi kepada perusahaan AS yang membuat lapangan kerja di luar negeri dan melarang perusahaan-perusahaan asal China untuk mendapatkan kontrak proyek dari pemerintah.

Harga minyak WTI telah anjlok 7,5 persen pada pekan lalu setelah adanya lonjakan kasus positif virus corona di Eropa dan India. Di China, impor minyak mentah kembali menurun dalam dua bulan beruntun dan diperkirakan akan berlanjut setelah kilang minyak independen kehabisan kuota untuk membeli minyak pada awal tahun ini.

Perbedaan harga untuk minyak Brent kontrak Desember 2020 dan Desember 2021 saat ini merupakan yang terbesar sejak Mei 2020. Situsasi yang dinamakan contango ini memberikan sentimen bahwa pelaku pasar masih menyimpan kekhawatiran terhadap kondisi pasar dalam beberapa bulan ke depan.

Deputi Menteri Energi Rusia Pavel Sorokin menyatakan, level permintaan minyak global diperkirakan tidak akan kembali ke level sebelum pandemi untuk dua hingga tiga tahun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak saudi aramco harga minyak mentah wti
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top