Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kimia Farma (KAEF) Berambisi Produksi 5 Bahan Baku Obat per Tahun

Anak usaha Kimia Farma (KAEF) menargetkan peningkatan produksi BBO lokal di tengah sejumlah tantangan industri farmasi Indonesia. 
Dewi Fadhilah Soemanagara
Dewi Fadhilah Soemanagara - Bisnis.com 04 Oktober 2022  |  06:30 WIB
Kimia Farma (KAEF) Berambisi Produksi 5 Bahan Baku Obat per Tahun
Direktur Utama Kimia Farma, David Utama dalam acara Media Gathering di Pabrik PT Kimia Farma Sungwun Pharmacopia (KFSP), Senin (3/10/2022). - Bisnis/Dewi Fadhilah Soemanagara
Bagikan

Bisnis.com, CIKARANG — Anak usaha PT Kimia Farma Tbk. (KAEF), PT Kimia Farma Sungwun Pharmacopia (KFSP) menargetkan produksi bahan baku obat (BBO) nasional yang semakin meningkat tiap tahunnya.

Direktur Utama Kimia Farma Sungwun Pharmacopia, Pamian Siregar menjelaskan, target produksi BBO dalam negeri menyesuaikan dengan INPRES No.6 Tahun 2016 tentang percepatan dan pengembangan industri farmasi dan alat kesehatan (alkes).

“Terkait pengembangan BBO, rata-rata target kami sekitar 3-5 BBO setiap tahun,” ujar Pamian, Selasa (4/10/2022).

Dirinya pun mengungkapkan sejumlah tantangan yang dihadapi terkait dengan produksi BBO nasional, salah satunya minim teknologi.

Hal ini menjadi alasan KAEF memilih Sungwun Pharmacopia sebagai partner bisnis untuk pengembangan dan produksi BBO. Selain untuk transfer teknologi, kapabilitas sumber daya manusia (SDM) pun dapat ditingkatkan melalui kerja sama tersebut.

Sebagai informasi, KFSP didirikan pada 25 Januari 2016 dan menjadi pabrik bahan baku farmasi pertama di Indonesia, dalam bentuk joint venture KAEF dengan PT Sungwun Pharmacopia Indonesia sebagai perwakilan dari Sungwun Pharmacopia Co Ltd dari Korea Selatan.

Adapun komposisi pemegang saham yaitu sebanyak 80,67 persen digenggam KAEF, dan sisanya 19,33 persen dipegang oleh Sungwun Pharmacopia Co Ltd.

KFSP mendirikan pabrik BBO secara berkelanjutan dengan produk awal BBO dan high functional chemical yang berlokasi di Cikarang, Bekasi, Jawa Barat.

Ada 12 BBO yang diproduksi KFSP, antaralain simvastatin, amlodipin, tenofovir, efavirenz, hingga povidone iodine.

Ke depan, KFSP menargetkan akan memproduksi 28 BBO hingga 2024 yang dapat menekan impor hingga 20 persen atau setara Rp3,7 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kaef kimia farma obat
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top