Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mata Uang Asia Hadapi Pelemahan Kuartal Terburuk sejak 1997, Nasib Rupiah?

Indikator JPMorgan Asia Dollar Index menghadapi penurunan 4,8 persen pada kuartal ini, tertajam sejak krisis menghantam mata uang hampir 25 tahun lalu.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 30 Juni 2022  |  16:29 WIB
Mata Uang Asia Hadapi Pelemahan Kuartal Terburuk sejak 1997, Nasib Rupiah?
Mata uang Asia - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Lonjakan dolar AS telah membuat mata uang Asia berada di fase pelemahan kuartal terburuk sejak krisis keuangan 1997 sehingga menciptakan dilema bagi para bank sentral.

Melansir Bloomberg, Kamis (30/6/2022), para pembuat kebijakan yang sudah bergulat dengan inflasi tercepat dalam beberapa dekade sekarang menghadapi pilihan yang sulit.

Pilihan pertama adalah menaikkan biaya pinjaman secara paksa untuk mempertahankan mata uang dan berisiko merusak pertumbuhan, membelanjakan cadangan yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibangun demi intervensi di pasar valuta asing.

Sementara pilihan kedua adalah menjauh dan membiarkan pasar berjalan tanpa intervensi.

Indikator JPMorgan Asia Dollar Index menghadapi penurunan 4,8 persen pada kuartal ini, tertajam sejak krisis menghantam mata uang hampir 25 tahun lalu. Bank-bank sentral di kawasan Asia telah tertinggal dari rekan-rekan pasar berkembang dalam menaikkan suku karena mereka berusaha untuk meningkatkan pemulihan dari pandemi, dan sikap kebijakan yang lebih sabar membebani mata uang mereka karena Federal Reserve agresif menaikkan suku bunga.

“Bank-bank sentral didorong ke dalam posisi yang sulit untuk diperketat, bahkan ketika pemulihan dari pandemi belum selesai dan dengan ancaman resesi AS di depan,” kata Eugenia Victorino, kepala strategi Asia di Skandinaviska Enskilda Banken AB, Singapura.

Menurutnya, gambaran yang rumit adalah greenback yang kuat, yang menambah tekanan untuk diperketat karena mata uang yang lemah memperburuk inflasi impor.

Won Korea Selatan mengalami penurunan bulanan terbesar dalam 11 tahun, sementara peso Filipina menuju kuartal terburuk dalam 14 tahun. Di India, bank sentral berjuang di beberapa bidang untuk memperlambat penurunan rupee ke rekor baru.

Sementara itu, yen, yang bukan bagian dari indeks, telah kehilangan 11 persen nilainya terhadap dolar sejak akhir Maret di tengah perbedaan hasil yang tumbuh dengan AS karena Bank of Japan tetap pada kebijakan moneter ultra-mudahnya.

Ubah Strategi

Sementara itu, bank-bank sentral di Asia mungkin harus mengubah taktik karena harga konsumen terus naik dan mata uang yang lebih lemah menambah kekhawatiran tentang inflasi impor.

Bangko Sentral ng Pilipinas mengatakan akan mempertimbangkan kenaikan suku bunga yang lebih besar setelah dua pergerakan seperempat poin, sementara Bank of Korea tetap membuka pintu untuk kenaikan yang lebih besar dari biasanya pada Juli 2022.

"Inflasi terbukti persisten dan bank sentral mungkin harus bergerak lebih cepat dari jadwal dan bahkan lebih agresif dari yang diharapkan," kata Eddie Cheung, ahli strategi pasar berkembang senior Credit Agricole CIB di Hong Kong.

Para analis memperkirakan kenaikan suku bunga akan berlanjut di tengah melonjaknya ekspektasi inflasi.

Bank sentral telah menarik miliaran dolar dari cadangan mereka untuk memperlambat penurunan mata uang mereka. Cadangan di Thailand dan Indonesia telah jatuh ke level terendah sejak 2020, karena para pejabat berjanji untuk mengekang volatilitas mata uang mereka, sementara sejauh ini menahan kenaikan suku bunga.

Otoritas Korea Selatan menjual cadangan bersih senilai US$8,3 miliar untuk meringankan pelemahan won pada kuartal pertama, menurut data yang dirilis Kamis.

Wilayah ini berada dalam posisi yang jauh lebih kuat dibandingkan tahun 1997, dan pada tahun 2013 selama Taper Tantrum, setelah mengumpulkan triliunan cadangan. Pihak berwenang India telah mengumpulkan persediaan hampir US$600 miliar, sementara simpanan Korea Selatan melebihi US$400 miliar.

Tetapi yang terburuk mungkin belum datang untuk mata uang Asia karena The Fed telah mengisyaratkan kenaikan besar lainnya pada Juli, dengan para analis memperkirakan kenaikan 75 basis poin.

Goldman Sachs Group Inc. telah memperingatkan mata uang dengan imbal hasil tinggi seperti rupee India dan rupiah Indonesia mungkin terguncang di tengah memburuknya keuangan eksternal dan pengetatan The Fed memacu sentimen risk-off.

“Yang pasti, bahkan dengan penurunan mata uang, bank-bank sentral di seluruh kawasan tidak mungkin mendekati kenaikan suku bunga Fed yang sama,” kata Miguel Chanco, kepala ekonom Asia di Pantheon Macroeconomic Ltd. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kurs dolar as Rupiah krisis ekonomi valuta asing mata uang asia

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top