Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

OASA Siapkan Rp7 Triliun Terjun ke Bisnis Energi Baru Terbarukan

Maharaksa Biru Energi (OASA) juga berencana melaksanakan penerbitan saham baru atau rights issue.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 27 Juni 2022  |  19:40 WIB
OASA Siapkan Rp7 Triliun Terjun ke Bisnis Energi Baru Terbarukan
Dari kiri ke kanan: Komisaris PT Maharaksa Biru Energi Tbk Cinta Laura Kiehl, Direktur Utama/CEO PT Maharaksa Biru Energi Tbk Bobby Gafur S. Umar, dan Komisaris PT Maharaksa Biru Energi Tbk John Pieter Nazar, berbincang sebelum Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT Maharaksa Biru Energi Tbk., di Jakarta, Senin (27/6 - 2022). RUPSLB PT Protech Mitra Perkasa Tbk. menyetujui pengangkatan Hariyadi BS Sukamdani sebagai Komisaris Utama, dan Cinta Laura Kiehl sebagai Komisaris Perseoran.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten infrastruktur yang kini fokus di industri energi baru terbarukan PT Maharaksa Biru Energi Tbk. (OASA) menyiapkan investasi dengan nilai total Rp7 triliun untuk peralihan ke sektor energi hijau.

Direktur Utama/CEO OASA Bobby Gafur Umar menyebutkan, untuk investasi total Rp7 triliun akan didanai melalui pendanaan bank dan ada bagian yang dibiayai oleh ekuitas.

“Untuk total tahun ini, kita berharap mungkin dua bulan lagi sampaikan angkanya rincinya,” ungkapnya dalam konferensi pers, Senin (27/6/2022).

Selain itu, OASA juga berencana melaksanakan penerbitan saham baru atau rights issue untuk penamahan modal yang akan disampaikan pada paparan publik berikutnya.

Bobby juga menyampaikan pada 2021, untuk pertama kalinya sejak mencatatkan sahamnya di bursa, Perseroan berhasil membukukan laba sebesar Rp1,32 miliar.

“Seluruh laba tahun lalu akan kami alokasikan untuk investasi rencana ke EBT itu,” ungkap Bobby.

Ke depan OASA ditargetkan akan menjadi perusahaan yang tidak hanya menjalankan bisnis seperti biasa, tetapi juga akan membuat terobosan dalam hal bisnis yang berkaitan dengan lingkungan.

Bisnis yang akan digeluti antara lain, pengolahan dan pengelolaan sampah, biomassa, sekaligus menjalankan peran sebagai kontraktor untuk proyek energi ramah lingkungan. OASA menjalankan beberapa sektor bisnis, mulai dari bio-kimia, energi, pengolahan limbah dan sampah, hingga teknologi.

Bobby menambahkan, masa depan untuk energi baru terbarukan cerah, terutama dengan adanya perubahan perencanaan pembangunan pembangkit listrik 51,6 persen dari EBT. Hal itu menciptakan kesempatan yang besar.

“Pengaruhnya ke pendapatan baru akan datang pada 3-4 tahun ke depan. Minimal selama masa pembangunan, kami punya kontraktor warisan dari perusahaan lama dan akan menjadi sumber income kami akan menjadi kontraktor yang membangun industri hijau,” jelasnya.

Meskipun perdagangan di bursa didera isu inflasi global dan kenaikan suku bunga The Fed Amerika yang signifikan, saham OASA masih dalam kisaran angka yang stabil. “Ini mencerminkan kepercayaan capital market terhadap prospek bisnis berkelanjutan Perseroan di masa depan,” ujar Bobby.

Usai pengumuman perubahan nama dan lini usaha hari ini, saham OASA tercatat melambung 5,26 persen atau 35 poin ke 700. Dibandingkan dengan setahun lalu, harga sahamnya tumbuh 143,06 persen Sementara itu, selama tahun berjalan, sahamnya masih mencatat penurunan 17,16 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi energi terbarukan energi hijau oasa protech mitra perkasa
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top