Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sempat Dibuka Hijau, IHSG Berbalik Melemah 0,27 Persen

IHSG sempat menguat saat pembukaan perdagangan tetapi kemudian mengalami koreksi.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  09:05 WIB
Pengunjung mengamati papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (15/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung mengamati papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (15/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami koreksi saat pembukaan awal perdagangan Rabu (27/5/2020).

Saat pembukaan, indeks sempat menanjak ke zona hijau. Namun, memasuki pukul 09.01 WIB, IHSG terkoreksi 0,27 persen atau 12,48 poin menjadi 4.613,32.

Terpantau 131 saham menguat, 46 saham melemah, dan 110 saham stagnan.

Sementara itu, Bursa Asia tampak melanjutkan penguatannya pada perdagangan Rabu (27/5/2020), tetapi rawan terkoreksi karena investor sudah mulai memantau sentimen Pemerintahan AS yang tengah mempertimbangkan pemberian sanksi kepada China.

Berdasarkan data Bloomberg, hingga 08.23 WIB indeks Topix Jepang bergerak naik 0,38 persen, indeks Kospi Korea Selatan menguat 0,0,57 persen, dan indeks Hang Seng Hong Kong naik 1,8 persen. Sementara itu, indeks S&P Australia atau ASX 2020 terkoreksi 0,24 persen.

Adapun, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan sekeranjang mata uang utama menguat 0,16 persen ke level 99,068.

Manager Portofolio Senior UBS Private Wealth Katerina Simonetti mengatakan bahwa penguatan yang terjadi dalam beberapa perdagangan terakhir di pasar ekuitas merupakan indikasi bahwa investor semakin optimis terkait pembukaan kembali ekonomi dan pengembangan vaksin Covid-19.

"Kami berharap bahwa pada akhirnya akan mengarah ke normalisasi di pasar tetapi kami harus mengawasi potensi kemunculan kembali kasus-kasus virus baru, seperti potensi penyebaran gelombang kedua," ujar Simonetti seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (27/5/2020).

Hal itu pun tercermin dari data ekonomi terbaru yang menunjukkan bahwa pelonggaran lockdown telah meningkatkan kegiatan ekonomi di AS.

Namun, Kepala Ekonom dan ahli Strategi Global ADM Investor Services Marc Ostwald melihat narasi pasar yang cenderung menjadi katalis positif, saat ini perlahan sudah mulai bergeser untuk fokus terhadap sentimen negatif.

Investor sekarang mulai menimbang sentimen eskalasi ketegangan dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia yang dapat mengancam perdagangan global di tengah periode pemulihan akibat pandemi Covid-19.

“Harapan berkurangnya jumlah negara yang di-lockdown dan optimisme penemuan vaksin yang cenderung dilebih-lebihkan telah diseimbangi dengan meningkatnya ketegangan AS dan China,” papar Ostwald.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham Indeks BEI
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top