Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aksi Jual Pukul Bursa AS, Dow Jones Hapus Kenaikan Sejak Trump Menjabat

Aksi jual besar-besaran mendorong bursa saham AS terbenam di zona merah pada akhir perdagangan Rabu (18/3/2020), di tengah meningkatnya kekhawatiran investor soal dampak wabah penyakit virus corona (Covid-19).
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  05:13 WIB
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. - Michael Nagle / Bloomberg
Tanda Wall Street tampak di depan Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS. - Michael Nagle / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Aksi jual besar-besaran mendorong bursa saham AS terbenam di zona merah pada akhir perdagangan Rabu (18/3/2020), di tengah meningkatnya kekhawatiran investor soal dampak wabah penyakit virus corona (Covid-19).

Berdasarkan data Bloomberg, indeks S&P 500 ditutup anjlok 5,18 persen ke level 2.398,10, Dow Jones Industrial Average tersungkur 6,3 persen menjadi 19.898,92, dan Nasdaq berakhir turun tajam 4,70 persen ke level 6.989,84.

Pasar keuangan bergejolak karena kekhawatiran bahwa kejatuhan ekonomi akibat pandemi corona akan melampaui respons besar-besaran oleh pemerintah dan bank-bank sentral di seluruh dunia.

Dow Jones bahkan sempat menghapus semua kenaikan yang dibukukan sejak Presiden Donald Trump mulai menjabat dengan turun lebih dari 7 persen sebelum mampu sedikit bertenaga pada akhir perdagangan dan ditutup di level terendahnya sejak Februari 2017.

Obligasi pun bertumbangan di penjuru dunia, sehari setelah obligasi Treasury mencatat lonjakan yield terbesar sejak 1982, dan obligasi daerah (municipal bond) memperpanjang penurunan terdalam sejak 1987.

Para investor tampak menginginkan lebih banyak pengeluaran yang dilancarkan pemerintah untuk mengimbangi dampak dari virus mematikan tersebut.

Dalam suatu konferensi pers, Trump menyampaikan beberapa perincian tentang hal-hal spesifik yang sedang dibahas oleh Menteri Keuangan Steven Mnuchin dengan Kongres AS.

Pemerintah global, termasuk AS, telah berjanji atau sedang mempertimbangkan dukungan fiskal besar-besaran untuk mengimbangi guncangan ekonomi dari pandemi corona, tetapi virus ini terus menyebar dengan kecepatan yang memaksa penutupan besar-besaran di seluruh dunia.

“Unsur dasar yang hilang untuk pemulihan yang berkelanjutan dalam daya tarik aset berisiko adalah beberapa bukti bahwa pertumbuhan tingkat infeksi Covid-19 global tengah memuncak,” ujar Paul O'Connor, kepala multi-aset di Janus Henderson Investors.

"Jelas, kita belum mencapainya [pemulihan],” tambah O'Connor, dilansir dari Bloomberg.

Stimulus yang direncanakan oleh pemerintah AS dapat mencapai US$1,2 triliun, dengan tujuan untuk mencegah dampak terburuk dari krisis yang tampaknya akan menjerumuskan banyak negara di dunia ke dalam resesi.

Sementara itu, bank sentral AS Federal Reserve memperkenalkan kembali perangkat tambahan selama masa krisis untuk menstabilkan pasar keuangan. Respons ini dilakukan setelah tekanan muncul di pasar pendanaan jangka pendek.

“Saya kira kita belum pulih dalam hal likuiditas,” tutur Mark Konyn, chief investment officer di AIA Group Hong Kong, kepada Bloomberg TV. "Ini pertanyaan soal kapan langkah fiskal akan memberi keampuhan terbesar.”

Sejalan dengan Wall Street, indeks MSCI All-Country World melorot 7 persen ke level terendahnya dalam lebih dari tiga tahun.

Di sisi lain, Bloomberg Dollar Spot Index naik 2,1 persen dan menyentuh level tertingginya dalam lebih dari tiga tahun, kenaikan hari ketujuh beruntun sekaligus kenaikan terbesar dalam hampir empat tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top