Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wall Street Naik Tajam Terdorong Lonjakan Saham-saham Teknologi

Wall Street naik tajam pada penutupan perdagangan Senin (23/1/2023) seiring dengan naiknya saham-saham teknologi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  07:11 WIB
Wall Street Naik Tajam Terdorong Lonjakan Saham-saham Teknologi
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Wall Street naik tajam pada penutupan perdagangan Senin (23/1/2023), didorong oleh lonjakan saham-saham teknologi karena investor memulai mencermati laporan laba perusahaan dengan antusiasme baru untuk momentum saham-saham memimpin pasar yang terpukul tahun lalu.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 254,07 poin atau 0,76 persen, ke posisi 33.629,56 poin. Indeks S&P 500 terdongkrak naik 47,2 poin atau 1,19 persen ke level 4.019,81 . Indeks Komposit Nasdaq juga melonjak 223,98 poin atau 2,01 persen ke posisi 11.364,41.

Dari 11 sektor utama S&P 500, semuanya kecuali sektor energi berakhir di zona hijau, dengan saham teknologi menikmati persentase keuntungan terbesar, meningkat 2,3 persen pada sesi tersebut.

Ketiga indeks saham utama memperpanjang kenaikan Jumat (20/1/2023), dengan Nasdaq yang padat teknologi memimpin, didorong oleh saham semikonduktor.

"(Chips) kelompok yang telah tertekan, jadi saya tidak terlalu terkejut," kata Peter Tuz, presiden Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia mengutip Antara (24/1/2023).

"Kita akan melihat laba dari perusahaan-perusahaan ini selama beberapa minggu ke depan dan di sanalah poin paling penting, Itu adalah grup yang siap untuk rebound," ujarnya.

Sesi ini menandai ketenangan sebelum badai dalam seminggu penuh dengan laporan laba perusahaan-perusahaan terkemuka dan sarat dengan data ekonomi penting.

Investor sangat yakin Federal Reserve akan menerapkan kenaikan suku bunga kecil minggu depan bahkan ketika bank sentral AS tetap berkomitmen untuk menjinakkan siklus inflasi ‘terpanas’ dalam beberapa dekade.

"(Investor) cukup nyaman bahwa mereka akan melihat kenaikan suku bunga yang lebih rendah dari The Fed, bahwa kami menghindari inflasi dan kenaikan suku bunga," tambah Tuz.

"Saham bisa berhasil dengan baik di lingkungan itu, terutama saham dengan pertumbuhan besar yang menggerakkan pasar," lanjutnya.

Pasar keuangan memperkirakan kemungkinan 99,9 persen untuk kenaikan 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan moneter dua hari Rabu depan (1/2/2023), menurut alat FedWatch CME.

Musim pelaporan keuangan kuartal keempat telah bergeser menjadi overdrive, dengan 57 perusahaan di S&P 500 telah membukukan hasil. Dari jumlah tersebut, 63 persen telah menghasilkan laba yang lebih baik dari perkiraan, menurut Refinitiv.

Para analis sekarang memperkirakan laba kuartal keempat S&P 500, secara agregat, turun 3,0 persen tahun-ke-tahun, hampir dua kali lebih curam dari penurunan tahunan 1,6 persen yang terlihat di awal tahun, menurut Refinitiv.

Minggu ini, Microsoft Corp dan Tesla Inc, bersama dengan serentetan industri besar termasuk Boeing Co, 3M Co, Union Pacific Corp, Dow Inc, dan Northrop Grumman Corp, diperkirakan akan membukukan hasil kuartalan.

Indeks semikonduktor Philadelphia SE melonjak 5,0 persen, kenaikan satu hari terbesar sejak 30 November setelah Barclays meningkatkan sektor ini menjadi "overweight" dari "equal weight."

Tesla melonjak 7,7 persen setelah Kepala Eksekutif Elon Musk mengambil sikap dalam persidangan penipuannya terkait dengan cuitan yang mengatakan dia mendukung untuk menjadikan produsen mobil listrik itu go private.

Baker Hughes Co meleset dari perkiraan laba triwulanan karena tekanan inflasi dan gangguan yang sedang berlangsung akibat perang Rusia di Ukraina. Saham perusahaan jasa ladang minyak itu merosot 1,5 persen.

Perusahaan perangkat lunak berbasis cloud Salesforce Inc melonjak 3,1 persen menyusul berita bahwa aktivis investor Elliot Management Corp telah mengambil saham multi-miliar dolar di perusahaan tersebut.

Spotify Technology SA bergabung dengan daftar perusahaan terkait teknologi yang mengumumkan pemutusan hubungan kerja yang akan datang, memangkas 6,0 persen tenaga kerjanya karena kenaikan suku bunga dan kemungkinan resesi yang membayangi terus menekan saham-saham pertumbuhan. Saham perusahaan streaming musik itu naik 2,1 persen.

Di bidang ekonomi, Departemen Perdagangan AS diperkirakan akan mengungkapkan "kemajuan" awalnya pada PDB kuartal keempat pada Kamis (26/1/2023), yang diperkirakan para analis akan mendarat di 2,5 persen.

Pada Jumat (27/1/2023), laporan pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) yang luas akan menyoroti pengeluaran konsumen, pertumbuhan pendapatan, dan yang terpenting inflasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street
Editor : Ibad Durrohman
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top