Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ada 138 Saham Dipantau Khusus BEI, Mayoritas Gara-gara Nggak Likuid

Bursa Efek Indonesia merilis 138 nama emiten yang masuk dalam papan pantauan khusus mayoritas karena ngga likuid sahamnya.
Artha Adventy
Artha Adventy - Bisnis.com 29 November 2022  |  14:00 WIB
Ada 138 Saham Dipantau Khusus BEI, Mayoritas Gara-gara Nggak Likuid
Karyawan melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (10/11/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa Efek Indonesia (BEI) merilis 138 nama emiten yang masuk dalam papan pantauan khusus yang berlaku 29 November 2022. Rata-rata masuk pemantauan karena tidak likuid sahamnya

Pada Pengumuman Bursa No. Peng-00298/BEI.POP/11-2022 tentang Daftar Efek Bersifat Ekuitas Dalam Pemantauan Khusus terdapat 138 emiten yang masuk dalam pantauan khusus BEI.

Data 138 emiten tersebut menunjukkan jika kriteria nomor 7 menjadi kriteria dominan yang membawa emiten-emiten ini masuk dalam pantauan.

Sebanyak 77 emiten memenuhi kriteria 7 yaitu Memiliki likuiditas rendah dengan kriteria nilai transaksi rata-rata harian saham kurang dari Rp5 juta dan volume transaksi rata-rata harian saham kurang dar i10.000 saham selama 6 bulan terakhir di Pasar Reguler.

Disusul kriteria nomor satu sebanyak 63 emiten, kriteri ini adalah emiten dengan harga rata-rata saham selama 6 bulan terakhir di Pasar Reguler kurang dari Rp51.

Kemudian kriteria nomor 5 sebanyak 42 emiten. Emiten yang mmemenuhi kriteria nomor 5 adalah emiten yang memiliki ekuitas negatif pada laporan keuangan terakhir.

Jika dilihat dari lampiran pengumuman, beberapa emiten bahkan memenuhi lebih dari satu kriteria papan pantauan khusus. Misalnya PT Leyand International Tbk. dengan kode saham LAPD yang memenuhi empat kriteria sekaligus.

Selain itu ada beberapa emiten dari daftar tersebuut yang sedang dalam proses pengajuan kebangkrutan yaitu PT Golden Plantation Tbk. (GOLL), PT Cowell Development Tbk. (COWL), PT Forza Land Indonesia Tbk. (FORZ), PT Hanson International Tbk. (MYRX), dan beberapa emiten lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham Kinerja Emiten myrx bei
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top