Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Targetkan Penjualan 13,6 Juta Ton, Ini Strategi Semen Merah Putih CMNT Milik Martua Sitorus

Emiten semen Cemindo Gemilang CMNT milik koglomerat Martua Sitorus menerapkan sejumlah strategi untuk mencapai target penjualan tahun ini.
Dewi Fadhilah Soemanagara
Dewi Fadhilah Soemanagara - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  18:55 WIB
Targetkan Penjualan 13,6 Juta Ton, Ini Strategi Semen Merah Putih CMNT Milik Martua Sitorus
Seremonial Peluncuran Semen Merah Putih Watershield, (kiri-kanan) Commercial Director Cemindo Gemilang, Surindro Kalbu Adi, GM Sales dan Marketing Cemindo Gemilang, Oza Guswara. Emiten semen Cemindo Gemilang CMNT milik koglomerat Martua Sitorus menerapkan sejumlah strategi untuk mencapai target penjualan tahun ini. - Bisnis/Dewi Fadhilah Soemanagara.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten semen PT Cemindo Gemilang Tbk. (CMNT) milik konglomerat Martua Sitorus menargetkan penjualan semen dan klinker di tahun ini mencapai 13,6 juta ton, atau tumbuh 11 persen dibandingkan 2021.

Direktur Komersial Cemindo Gemilang Surindro Kalbu Adi memaparkan pertumbuhan pasar semen di Indonesia pada semester I/2022 sebesar 1,24 persen bisa menjadi indikasi yang cukup bagus bagi industri semen.

“Melihat kondisi pandemi yang sudah mulai membaik, serta investasi yang saat ini cukup agresif, perseroan optimistis pertumbuhan pasar semen di Indonesia akan membaik di sisa semester tahun ini,” papar Surindro dalam acara paparan publik, Rabu (27/7/2022).

Cemindo Gemilang melakukan sejumlah strategi sepanjang sisa 2022, seperti strategi efisiensi, termasuk penyesuaian harga jual yang mengimbangi kenaikan biaya produksi yang sedang terjadi saat ini.

Dari segi biaya energi dan logistik, CMNT menerapkan penggunaan batu bara kalori rendah dalam proses produksi, serta investasi sistem digital untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas jaringan distribusi perusahaan.

Sementara dari sisi pajak karbon, CMNT memaksimalkan penggunaan alternative fuel & raw material (AFR), melakukan efisiensi energi dengan pengurangan di penggunaan daya listrik (SPC) dan panas (SPH) serta utilisasi maksimal dari waste heat recovery system.

Pertumbuhan industri semen dalam negeri diproyeksikan meningkat di tahun ini. Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, pada 2021 sektor konstruksi tumbuh 2,81 persen year-on-year (yoy).

Lembaga riset Building Construction Information (BCI) Asia juga memproyeksikan pembangunan konstruksi di Indonesia pada 2022 akan melonjak.

Menurut hasil riset BCI Asia yang diterbitkan akhir 2021, pertumbuhan sektor perumahan dan industri akan turut meningkatkan nilai proyek gedung menjadi Rp157,47 triliun pada tahun ini, sedangkan nilai infrastruktur diperkirakan mencapai Rp107,15 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cemindo gemilang CMNT Kinerja Emiten semen Martua Sitorus
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top