Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Melonjak Naik, Data Tenaga Kerja Membaik

Perbaikan data tenaga kerja yang menjadi salah satu pertimbangan kebijakan The Fed membuat Wall Street kompak melonjak.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 03 Juni 2022  |  05:05 WIB
Wall Street Melonjak Naik, Data Tenaga Kerja Membaik
Pekerja berada di lantai Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (3/1/2021). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street ditutup melonjak pada perdagangan Kamis (2/6/2022) seiring dengan prospek membaiknya pasar tenaga kerja.

S&P 500 naik 1,84 persen menjadi 4.176,89, Dow Jones naik 1,33 persen menjadi 33.248,02, dan Nasdaq naik 2,69 persen menjadi 12.316.90

Mengutip Yahoo Finance, S&P 500 naik tajam dari pembukaan yang lebih rendah, sementara Dow Jones Industrial Average bertambah 435 poin, atau 1,3 persen. Nasdaq melonjak karena rebound di saham teknologi. Ketiga indeks Wall Street bangkit kembali dari kerugian dua hari berturut-turut dalam awal yang suram.

Pergerakan Kamis datang setelah saham ditutup lebih rendah untuk memulai Juni, memperpanjang rentetan perdagangan yang bergejolak ke bulan baru karena investor tetap fokus pada inflasi dan prospek ekonomi.

"Kami sama sekali bukan pesimis pasar - pada kenyataannya, kami percaya akan ada peluang besar dalam saham di sisi lain dari volatilitas ini kemungkinan masih ada pada paruh kedua tahun ini," kata Ahli Strategi Pasar Teknis Keuangan LPL Scott Brown dalam sebuah catatan Kamis.

Investor menimbang sekumpulan data ketenagakerjaan. Laporan klaim pengangguran mingguan terbaru Departemen Tenaga Kerja menunjukkan aplikasi untuk asuransi pengangguran secara tak terduga turun menjadi 200.000 orang, tanda kondisi pasar tenaga kerja tetap menjadi titik terang dalam perekonomian di tengah meningkatnya kekhawatiran perlambatan.

Di sisi lain, penciptaan lapangan kerja di sektor swasta AS turun tajam bulan lalu ke laju pertumbuhan paling lambat dalam pemulihan era Covid-19, menurut laporan penggajian swasta ADP. Laporan pekerjaan Mei yang sangat penting akan dirilis Jumat.

Pada hari Rabu, laporan lowongan pekerjaan April, juga dikenal sebagai JOLTS, mencerminkan penurunan jumlah lowongan, titik data yang kemungkinan akan dilihat oleh Federal Reserve secara positif karena berfungsi untuk mendinginkan pasar tenaga kerja.

Data manufaktur dari Institute for Supply Management yang dirilis Rabu juga menunjukkan ketahanan ekonomi dan kekhawatiran penurunan mungkin dibesar-besarkan.

Data tersebut bertepatan dengan komentar penggerak pasar dari CEO JPMorgan (JPM) Jamie Dimon yang mengisyaratkan prospek yang lebih suram untuk gambaran ekonomi AS. Pada konferensi Rabu, pemimpin bank terbesar di AS mengatakan ekonomi menghadapi "badai" karena Federal Reserve bergerak maju dengan rencana pengetatan moneternya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi as tenaga kerja wall street bursa global

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top