Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepanikan Omicron Mencuat, Dua Mata Uang Ini Berhasil Tundukan Dolar AS

Kondisi ini membuat investor bergegas mencari mata uang aman dan para pedagang juga mengambil untung setelah reli panjang dalam dolar AS.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 November 2021  |  06:59 WIB
Kepanikan Omicron Mencuat, Dua Mata Uang Ini Berhasil Tundukan Dolar AS
Mata uang yen Jepang dan Dollar AS. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Yen Jepang dan franc Swiss menguat terhadap dolar AS pada akhir perdagangan Sabtu (27/11/2021) pagi di Asia, setelah berita tentang varian virus Corona berpotensi resisten terhadap vaksin saat ini.

Kondisi ini membuat investor bergegas mencari mata uang aman dan para pedagang juga mengambil untung setelah reli panjang dalam dolar AS.

Adapun, keuntungan dalam yen dan franc datang dengan mengorbankan dolar Australia dan krona Norwegia yang sensitif terhadap pertumbuhan, meskipun volume yang lebih tipis setelah liburan Thanksgiving AS pada Kamis (25/11/2021) membuat pergerakan pasar lebih bergejolak.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menegaskan tengah menandai varian, bernama omicron, sebagai "perhatian," label yang hanya diterapkan pada empat varian hingga saat ini. Butuh waktu berminggu-minggu bagi para ilmuwan untuk sepenuhnya memahami mutasi varian dan potensi bahayanya.

Amerika Serikat (AS) memutuskan membatasi perjalanan dari Afrika Selatan - tempat mutasi baru ditemukan - dan negara-negara tetangga mulai Senin (29/11/2021), kata seorang pejabat senior pemerintahan Biden.

"Jika kita melihat sesuatu seperti ini di mana kita memiliki mutasi baru pada mutasi protein lonjakan, hampir terasa seperti asumsi kerja awal bagi sebagian besar pelaku pasar adalah bahwa ini adalah fase baru pandemi," kata Bipan Rai, Kepala Strategi Valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets di Toronto.

"Penguncian dan pembatasan baru mungkin akan diberlakukan, dan tentu saja kita akan membutuhkan vaksin baru juga," tambahnya.

Salah satu penerima keuntungan utama adalah yen, yang memantul dari posisi terendah lima tahun yang dicapai minggu ini terhadap dolar AS dan melonjak hampir 2,0 persen ke level tertinggi 113,09 yen per dolar, merupakan hari terbaik sejak Maret 2020.

Euro menguat 0,97 persen ke level tertinggi US$1,1312 dolar AS, meskipun jatuh ke level terendah lebih dari enam tahun terhadap kebangkitan franc Swiss, pada 1,0428 franc per euro.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as yen franc Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top