Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jurus Panin AM Meramu Reksa Dana Pendapatan Tetap hingga Akhir 2021

Panin AM memiliki empat produk reksa dana pendapatan tetap dengan kebijakan berbeda terkait penempatan pada obligasi pemerintah dan korporasi.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 14 Oktober 2021  |  01:41 WIB
Jurus Panin AM Meramu Reksa Dana Pendapatan Tetap hingga Akhir 2021
Trader berjalan saat ticker menampilkan harga saham di dalam Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Indonesia. - Dimas Ardian / Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Panin Asset Management (Panin AM) meramu beberapa strategi untuk produk reksa dana pendapatan tetapnya agar sesuai dengan kondisi pasar hingga akhir 2021.

Direktur Panin Asset Management Rudiyanto menyampaikan bahwa pada kuartal IV/2021 ini reksa dana pendapatan tetap akan dipengaruhi beberapa sentimen dengan beberapa skenario.

Rudiyanto mengungkapkan kenaikan inflasi Amerika Serikat yang tinggi, langkah tapering off oleh The Fed dan kenaikan suku bunga bisa menjadi sentimen negatif bagi pergerakan reksa dana pendapatan tetap.

Sebaliknya jika inflasi di Indonesia bisa terkendali pada kuartal IV/2021 mendatang hal tersebut justru memberikan sentimen positif bagi kinerja reksa dana pendapatan tetap di dalam negeri.

“Kemudian reksa dana pendapatan tetap juga bisa melakukan antisipasi dengan berinvestasi pada obligasi korporasi untuk meminimalkan risiko,” ungkap Rudiyanto kepada Bisnis, Rabu (13/10/2021).

Dia pun mengungkapkan bahwa harga reksa dana pendapatan tetap kembali naik hingga kuartal III/2021 setelah terjadi koreksi pada Februari hingga Maret tahun ini.

Perbaikan kinerja tersebut menurutnya setelah adanya komentar dan komunikasi bank sentral Amerika Serikat mengenai kebijakannya.

Namun Rudiyanto berpendapat karena tingkat inflasi di AS yang bertahan tinggi serta akan dilakukannya tapering dan adanya kemungkinan kenaikan bunga tahun depan, ada kemungkinan harga obligasi pemerintah kembali menurun pada kuartal akhir tahun ini.

Oleh sebab itu, kata Rudiyanto, Panin AM meramu beberapa strategi. Bagi produk reksa dana pendapatan tetap yang di dalamnya terdapat obligasi korporasi, bobot obligasi korporasinya akan diperbesar. Kemudian juga dikombinasikan dengan obligasi pemerintah jangka pendek.

Sementara itu untuk produk reksa dana pendapatan tetap yang fokus pada obligasi pemerintah alias surat utang negara (SUN), Panin AM akan cenderung memilih SUN dengan tenor pendek.

“Pada saat harga sudah bisa dianggap murah, kami bisa memanfaatkan momentum untuk membeli tenor jangka panjang,” jelasnya.

Saat ini, Panin AM memiliki empat produk reksa dana pendapatan tetap dengan kebijakan berbeda terkait penempatan pada obligasi pemerintah dan korporasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

reksa dana investasi reksa dana pt panin asset management
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top