Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap! GIC Singapura Borong Saham Bukalapak (BUKA) Rp1,36 Triliun

GIC menambah kepemilikan saham sebelum Bukalapak mencatatkan saham perdana atau listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat, 6 Agustus 2021.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 10 Agustus 2021  |  08:41 WIB
Terungkap! GIC Singapura Borong Saham Bukalapak (BUKA) Rp1,36 Triliun
Warga mengakses aplikasi Bukalapak di Jakarta, Kamis (5/8/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – GIC Private Ltd atas nama pemerintah Singapura (GOS) menambah kepemilikan saham dalam PT Bukalapak.com (BUKA) sebanyak 1,60 miliar saham dengan harga Rp850 per saham.

Dengan demikian, GIC menggelontorkan dana sebanyak Rp1,36 triliun. Transaksi dilakukan pada 5 Agustus 2021. Artinya, GIC menambah kepemilikan saham sebelum Bukalapak mencatatkan saham perdana atau listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Jumat, 6 Agustus 2021.

“Jumlah saham yang dimiliki GOS setelah transaksi menjadi 11,33 miliar saham atau 11,001 persen dari seluruh modal ditempatkan dan disetor penuh Bukalapak,” kata manajemen GIC Private Ltd dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia, dikutip Selasa (10/8/2021).

Sebelum transaksi GIC mengendalikan 9,73 smiliar saham BUKA. Tujuan dari penambahan kepemilikan ini adalah investasi.

Adapun rincian saham BUKA yang dimiliki GOS antara lain 1.355.112.200 saham yang mewakili 1,315 persen ditempatkan dalam rekening-rekening GIC Private Ltd S/A GOS, The Northern Trust Company S/A Government of Singapore, untuk dan atas nama GOS.

Lalu, 9.736.593.677 saham yang mewakili 9,447 persen dari modal disetor dan ditempatkan BUKA dalam rekening The Northern Trust Company S/A Archipelago Investment Pte. Ltd, untuk dan atas nama GOS; dan 245.685.200 saham yang mewakili 0,238 persen dari modal disetor dan ditempatkan BUKA dalam rekening GIC Private Limited S/A MAS, untuk dan atas nama MAS.

Sebelumnya, CEO Bukalapak Rachmat Kaimuddin menuturkan, langkah Bukalapak sebagai startup teknologi pertama yang IPO di bursa Indonesia merupakan hal yang berani. Dia memaparkan, perusahaan teknologi seperti Bukalapak sebenarnya akan lebih mudah melakukan IPO di negara lain seperti AS.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo bukalapak
Editor : Farid Firdaus
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top