Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indocement (INTP) Catat Penjualan Semen dan Klinker 4,1 Juta Ton pada Kuartal I/2021

Indocement optimistis penjualan semen akan terus bertumbuh pada kuartal II/2021 hingga akhir tahun.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 12 Mei 2021  |  10:17 WIB
Pabrik semen milik PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk.
Pabrik semen milik PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk.

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten semen PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk. mencatatkan total penjualan domestik yang terdiri dari semen dan klinker sebesar 4,1 juta ton pada kuartal I/2021. Perseroan optimistis penjualan semen akan terus bertumbuh pada kuartal II/2021 hingga akhir tahun.

Direktur dan Sekretaris Perusahaan Indocement Antonius Marcos menunjukkan permintaan semen domestik mengalami pertumbuhan positif sejak Februari dan kian meningkat pada Maret.

“Perseroan memprediksi kenaikan permintaan semen domestik nasional sebesar 5 persen dari 2020 terutama dari pertumbuhan semen curah pada semester kedua,” tulis Marcos dalam keterangan resmi, dikutip Rabu (12/5/2021).

Dia menilai permintaan semen akan terkerek seiring dengan nilai anggaran infrastruktur tahun ini yang kembali ke kisaran sebelum masa pandemi. Selain itu, proyek-proyek komersial dan perumahan baru juga semakin ramai ditender tahun ini.

Belum lagi keberadaan Indonesia Investment Authority (INA) akan menarik investasi untuk proyek infrastruktur utama di Indonesia. Seterusnya, proyek infrastruktur tersebut diperkirakan bisa mendorong pembangunan konstruksi zona industri dan pabrik di sekitarnya.

Selama periode Januari-Maret 2021, emiten dengan kode saham INTP ini mencatatkan penjualan domestik semen dan klinker sebesar 4,1 juta ton atau meningkat 3,7 persen dari kuartal I/2020.

Sementara itu, penjualan semen saja secara tahunan naik sebesar 1,3 persen menjadi 3,9 juta ton.

“Secara bersamaan permintaan pasar domestik nasional meningkat 2,2 persen sehingga pangsa pasar perseroan terkoreksi 20 bps menjadi 25,9 persen di Kuartal I/2021 dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 26,1 persen,” jelas Marcos.

Lebih lanut, volume penjualan produsen Semen Tiga Roda ini di luar pulau Jawa bertumbuh 11,3 persen sehingga pangsa pasar meningkat dari 15,1 persen menjadi 16,1 persen pada kuartal I/2021.

Peningkatan itu didukung oleh Pabrik Tarjun milik INTP yang sudah beroperasi normal dan juga operasi dua terminal di Pulau Sumatera (Lampung dan Palembang) yang optimal. Marcos mengungkapkan pangsa pasar perseroan pun naik menjadi 13,2 persen di Sumatera dari sebelumnya 12,0 persen.

Selanjutnya Terminal Terapung di Konawe, Sulawesi Tenggara, juga dapat memastikan kelancaran pasokan semen milik INTP untuk proyek smelter sehingga secara keseluruhan pangsa pasar Indocement di pulau Sulawesi tumbuh dari 6,4 persen menjadi 8,2 persen.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Maret 2021, emiten dengan kode saham INTP membukukan pendapatan senilai Rp3,43 triliun. Realisasi itu naik 2,23 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp3,36 triliun.

Namun, laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk masih terkoreksi 12,26 persen secara tahunan (yoy) menjadi Rp351,31 miliar dari sebelumnya Rp400,43 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indocement semen indocement tunggal prakarsa
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top