Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Erick Thohir Sebut Akuisisi Saham Vale Bisa Dukung Program Mobil Listrik

Erick Thohir menyebut akuisisi 20 persen saham Vale Indonesia (INCO) akan mendukung hilirisasi pertambangan Indonesia. Selain itu, BUMN juga punya akses penting untuk mengamankan bahan baku stainless steel maupun kendaraan listrik.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 08 Oktober 2020  |  09:41 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir memberikan penjelasan kepada media massa usai rapat rapat tertutup dengan Komisi VI DPR di Komplek Gedung DPR MPR, Jakarta, Senin (14/9/2020). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami
Menteri BUMN Erick Thohir memberikan penjelasan kepada media massa usai rapat rapat tertutup dengan Komisi VI DPR di Komplek Gedung DPR MPR, Jakarta, Senin (14/9/2020). - Bisnis/Dhiany Nadya Utami

Bisnis.com, JAKARTA— Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menilai peran Indonesia akan semakin penting dalam percaturan industri nikel dunia seiring dengan akuisisi 20 persen saham PT Vale Indonesia Tbk. (INCO) oleh PT Indonesia Asahan Aluminium Indonesia (Persero) atau MIND ID.

Akuisisi tersebut akan menambah kapasitas MIND ID dalam menggenjot hilirisasi produk nikel. Indonesia bisa bersaing dengan pabrikan baterai listrik dunia jika hilirisasi produk nikel digenjot

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan akuisisi 20 persen saham Vale Indonesia membuat BUMN berhasil menambah lagi kepemilikan negara di sektor pertambangan. Menurutnya ini langkah bagus untuk memperkuat value chain di Indonesia, serta pengembangan industri baterai untuk mobil listrik sebagai bagian proses transformasi sistem energi

“Indonesia merupakan salah satu produsen nikel terbesar di dunia sehingga transaksi saham Vale Indonesia menjadi bagian penting dalam hilirisasi industri pertambangan nasional yang punya peran strategis dalam industri nikel global," ujar Erick dalam keterangan resmi, seperti dikutip Bisnis, Kamis (8/10/2020).

Selain itu, Erick menilai hal ini juga merupakan pengembangan penting bagi industri nikel mengingat kehadiran lama INCO di Indonesia. Sebab, INCO sendiri memiliki salah satu aset nikel terbaik dan terbesar di dunia.

Adapun divestasi saham 20 persen ini merupakan kewajiban amandemen dari Kontrak Karya pada tahun 2014 antara pemerintah dengan PTVI yang harus dilaksanakan lima tahun setelah amandemen tersebut.

Tercatat, kontrak kerja INCO akan berakhir pada 2025 dan dapat diubah atau diperpanjang menjadi izin usaha pertambangan khusus (IUPK) sesuai peraturan perundang-undangan.

Menteri BUMN menambahkan, pembelian saham INCO oleh MIND ID sesuai dengan mandat BUMN untuk mengelola cadangan mineral strategis Indonesia. Mandat itu juga termasuk hilirisasi industri pertambangan nasional yang akan menghasilkan nilai ekonomis hingga 4-5 kali lipat lebih tinggi dari produk hulu.

“Dengan menjadi pemegang saham terbesar kedua, MIND ID akan memiliki akses strategis untuk mengamankan pasokan bahan baku untuk industri hilir nikel Indonesia. Baik untuk hilirisasi industri nikel menjadi stainless steel, maupun menjadi baterai kendaraan listrik,” papar dia.

Erick melanjutkan, Indonesia selama ini dikenal sebagai produsen dan eksportir nikel, bahan baku utama EV Battery, terbesar dunia yang menguasai 27 persen kebutuhan pasar global. 

Sejak kebijakan ekspor nikel dilarang per 1 Januari 2020, MIND ID ditantang untuk melakukan inovasi dan restrukturisasi model bisnis dalam industri ini, sekaligus meningkatkan value chain dari nikel nusantara yang berlimpah.

Tak hanya pembangunan pabrik lithium-ion yang rencananya di dekat dua tambang nikel milik PT Antam di Tanjung Buli, Halmahera Timur dan di Konawe Utara, Sulawesi Tenggara agar bisa berkompetisi di pasar EV Battery dunia yang 27,9 persen dikuasai China.

MIND ID juga akan fokus terhadap nikel sebagai core business dengan membangun ekosistem pengembangan industri jenis mineral ini demi hilirisasi produk dalam negeri serta membuka peluang untuk bekerjasama.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inalum Nikel vale indonesia tbk erick thohir
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top