Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rupiah Terpuruk, Pengaruh Repatriasi Dividen atau Kebijakan Suku Bunga BI?

Sebelumnya, rupiah adalah mata uang dengan kinerja terbaik di pasar negara berkembang selama tiga bulan hingga 30 Juni karena investor tertarik pada imbal hasil dari aset Indonesia yang relatif tinggi di tengah dugaan stimulus global.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 22 Juli 2020  |  08:12 WIB
Karyawati menunjukan mata uang Rupiah dan Dollar Ameika Serikat di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Kamis (2/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati menunjukan mata uang Rupiah dan Dollar Ameika Serikat di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Kamis (2/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Rupiah telah terdepresiasi lebih dari mata uang negara berkembang lainnya bulan ini.

Kinerja baik yang ditunjukkan rupiah sebelumnya akan tergerus pada Agustus.

Sebelumnya, rupiah adalah mata uang dengan kinerja terbaik di pasar negara berkembang selama tiga bulan hingga 30 Juni karena investor tertarik pada imbal hasil dari aset Indonesia yang relatif tinggi di tengah dugaan stimulus global.

Catatan menunjukkan rupiah telah melemah terhadap dolar pada Agustus selama 16 tahun berturut-turut dan satu-satunya mata uang Asia yang muncul untuk menunjukkan tren seperti itu.

Depresiasi ini tidak terkait dengan sentimen atau kebijakan dalam negeri, dan lebih berkaitan dengan fakta bahwa pembayaran dividen dilakukan kepada investor luar negeri pada April hingga Juli, menurut Australia & Selandia Baru Banking Group Ltd.

"Kami mendekati periode tahun ini yang cenderung melihat rupiah berada di bawah tekanan," kata Khoon Goh, kepala penelitian Asia di ANZ di Singapura.

"Alasan di balik efek Agustus ini biasanya dikaitkan dengan repatriasi dividen oleh investor asing."

Menurut Goh, rupiah dapat memperpanjang penurunan menuju 14.850 per dolar AS, yang tampaknya menjadi level kuncian. Mata uang Garuda ditutup pada level Rp14.741 per dolar AS pada hari Selasa, setelah terdepresiasi 3,2 persen bulan ini.

Mata uang Indonesia telah jatuh sejak awal Juni setelah bank sentral memangkas suku bunga dua kali dan mengisyaratkan akan ada pelonggaran lebih lanjut.

Bank Indonesia memangkas suku bunga menjadi 4 persen pada minggu lalu, level terendah sejak sistem kurs saat ini diadopsi pada 2016.

Bank sentral juga berjanji untuk membeli triliunan rupiah obligasi langsung dari pemerintah untuk membantu membiayai pengeluaran pemulihan pandemi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah bank indonesia dividen

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top