Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga Minyak Menguat Terdorong Prospek Permintaan, Tapi Masih Rapuh

Pada penutupan perdagangan Kamis (28/5/2020), minyak WTI kontrak Juli 2020 naik 90 sen menjadi US$33,71 per barel. Adapun, minyak Brent kontrak Juli 2020 meningkat 55 sen menjadi US$35,29 per barel.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 29 Mei 2020  |  05:43 WIB
Ilustrasi. Kapal tanker pengangkut minyak. - Bloomberg
Ilustrasi. Kapal tanker pengangkut minyak. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak mengalami penguatan seiring dengan tanda-tanda tentatif adanya pemulihan permintaan bahan bakar di tengah upaya pemangkasan produksi.

Pada penutupan perdagangan Kamis (28/5/2020), minyak WTI kontrak Juli 2020 naik 90 sen menjadi US$33,71 per barel. Adapun, minyak Brent kontrak Juli 2020 meningkat 55 sen menjadi US$35,29 per barel.

Namun, pada pembukaan perdagangan Jumat (29/5/2020), minyak WTI kembali tergelincir. Pada pukul 5.13 WIB, harga terkoreksi 11 sen atau 0,33 persen menjadi US$33,6 per barel.

Dikutip dari Bloomberg, harga minyak naik pada Kamis karena prospek permintaan di AS membaik, berdasarkan data Energy Information Administration (EIA). Dalam 4 pekan terakhir, permintaan bensin di AS terus meningkat.

Hal itu terjadi seiring dengan langkah sejumlah negara bagian yang membuka lockdown. Selain itu, ada prospek tingkat produksi akan lebih rendah.

"Adanya pengurangan pasokan dan kenaikan permintaan membantu pasar lebih seimbang, dengan pemulihan permintaan saat pembukaan lockdown bertahap. Pasar memperhatikan kesesuaian pasokan dan permintaan," papar Nick Holmes, portfolio manager Tortoise.

Perbaikan ekonomi dan menurunnya pasokan minyak mentah adalah kunci untuk mengangkat harga, karena pasar bersaing dengan kelebihan persediaan global yang besar dan permintaan berkurang karena pandemi.

Pengurangan produksi dan pelonggaran kuncian telah membantu meningkatkan minyak hampir 80 persen bulan ini. Namun, pasar tetap rapuh, dengan harga tinggi kemungkinan akan memacu produsen untuk memulai kembali memacu rig dan mengurangi keuntungan.

Pasar fisik telah menunjukkan beberapa tanda kekuatan, dengan penyuling di seluruh Asia membeli kargo tertekan sebagai indikasi permintaan. OPEC + akan bertemu 9-10 Juni untuk memutuskan apakah akan memperpanjang pengurangan produksi setelah Juli.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menegaskan kembali kerja sama mereka dalam kesepakatan itu, Rabu depan. Kremlin menggambarkan panggilan itu positif pada hari Kamis.

Selain itu, Abu Dhabi National Oil Co. mengatakan akan mengurangi produksi minyak mentah sejalan dengan perjanjian OPEC + dan arahan pemerintah, menurut pemberitahuan perusahaan kepada pembeli, setuju untuk memotong pengiriman semua nilai minyak mentah sebesar 5 persen untuk Juli 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak opec harga minyak mentah wti

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top