Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AKSI KORPORASI: Pasar Tak Kondusif, Fajar Surya Tunda Rights Issue

BISNIS.COM, JAKARTA—PT Fajar Surya Wisesa Tbk memutuskan untuk menunda rencana penawaran umum terbatas (PUT) I dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD).
Gita Arwana Cakti
Gita Arwana Cakti - Bisnis.com 12 Juni 2013  |  14:02 WIB

BISNIS.COM, JAKARTA—PT Fajar Surya Wisesa Tbk memutuskan untuk menunda rencana penawaran umum terbatas (PUT) I dengan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD).

Direktur Fajar Surya Wisesa Hadi Rebowo Ongkowidjojo mengatakan dengan melihat kondisi pasar modal saat ini, perseroan memutuskan penundaan sampai dengan waktu yang ditentukan.

“Sehubungan dengan penundaan tersebut, perseroan akan menarik kembali seluruh dokumen pernyataan pendaftaran yang telah disampaikan ke OJK [Otoritas Jasa Keuangan],” paparnya dalam keterangan tertulis, Rabu (12/6/2013).

Dia juga mengatakan dengan keputusan penundaan aksi korporasi tersebut, pihaknya juga mengakhiri perjanjian pembelian siaga dengan JP Morgan Securities Plc. Adapun akta pengakhiran kerja sama itu telah ditandatangani pada 11 Juni 2013.

“Sebelumnya kami juga mengumumkan berencana private placement. Dengan ditundanya rights issue, maka private placement juga ditunda sampai dengan waktu yang akan diberitahukan kemudian,” tambahnya.

Berdasarkan catatan Bisnis, perusahaan yang dipimpin oleh Winarko Sulistyo itu berharap dengan terlaksananya rencana aksi korporasi tersebut bisa meningkatkan likuiditas perdagangan saham. Kepemilikan saham publik pun diperkirakan akan meningkat menjadi 40% dari posisi saat ini 24,26%.

Rencana rights issue, awalnya ditargetkan terlaksana pada Juli 2013. Adapun pemegang saham Fajar Surya Wisesa, yakni PT Intercipta Sempana pemilik 52,17% saham perseroan, PT Intrata Usaha Mandiri pemilik 17,75% saham, dan  PT Garama Dhanajaya pemilik 5,82% saham Fajar Surya Wisesa akan mengalihkan HMETD ke investor institusi melalui mekanisme private placement.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

right issue fajar surya wisesa private placement
Editor : Nurbaiti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top