Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv
Live

Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari Ini, 28 November 2022

Gelombang protes terbaru lockdown Covid-19 di China kemungkinan akan mendorong investor untuk beralih ke aset safe haven seperti dolar AS dan yen.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 28 November 2022  |  13:49 WIB
Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari Ini, 28 November 2022
Pegawai menunjukan mata uang rupiah dan dolar Amerika Serikat di Dolar Asia Money Changer, Jakarta, Senin (18/7/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai tukar rupiah hari ini akan diwarnai oleh volatilitas mata uang global, termasuk dolar AS dan yuan China akibat protes di China terhadap lockdown Covid-19 yang menjadi sentimen risiko di pasar global.

Mengutip Bloomberg, Senin (28/11/2022), meskipun belum jelas bagaimana Beijing akan menanggapi gelombang protes terbaru, ancaman meningkatnya ketidakstabilan sosial dan tindakan keras pemerintah kemungkinan akan mendorong investor untuk beralih ke aset safe haven seperti dolar AS, yen, dan obligasi pemerintah.

Risiko yang meningkat juga dapat melemahkan permintaan untuk saham, komoditas, dan mata uang yang terkait dengan perdagangan dengan China, termasuk dolar Australia dan rand Afrika Selatan.

Pergantian peristiwa yang dramatis menambah ketidakpastian baru pada prospek ekonomi terbesar kedua di dunia dan pasarnya, sama seperti beberapa pelonggaran kendali virus baru-baru ini dan upaya penyelamatan properti telah membantu saham China rebound signifikan.

"Sentimen mungkin terpukul karena protes memicu kekhawatiran atas ketidakstabilan sosial di China dan investor asing dapat memangkas eksposur terhadap investasi China," kata Ken Cheung, kepala ahli strategi FX Asia di Mizuho Bank Ltd. Hong Kong.

Secara terpisah, Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, sebelumnya sempat ada indikasi The Fed akan mengurangi pace kenaikan suku bunga. Hal ini sempat membuat rupiah dan sejumlah mata uang di Asia menguat.

“Namun kemudian melemah lagi, karena konsistensi pejabat The Fed soal kenaikan suku bunga masih terpecah. Ada yang bilang terus naik, ada yang bilang melambat, ini yang membuat penguatan rupiah cukup terbatas walaupun indeks dolarnya sudah turun ke level di bawah 106,” ujarnya dalam webinar, Sabtu (26/11/2022).

Josua menegaskan, yang terjadi saat ini adalah dolar AS yang menguat, sejalan dengan kenaikan yield US Treasury sehingga nilai tukar rupiah dan semua mata uang Asia melemah serentak.

Tahun depan, lanjut Josua, penguatan permintaan dolar akan dipengaruhi oleh arah kenaikan suku bunga The Fed.

“Kalau naik pada kuartal I/2023 dan akan dipertahankan sampai akhir tahun, ada juga kecenderungan penguatan akan dolar lebih terbatas tahun depan. Itu terindikasi dari positioning dolar AS yang sudah mulai short. Jadi tekanan kepada rupiah tahun depan akan lebih reda dari tahun ini,” imbuhnya.

Direktur PT Laba Forexindo Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan dari dalam negeri, sentimen terhadap rupiah datang dari kinerja pemulihan ekonomi yang terus berjalan dan cukup kuat di tengah pandemi Covid-19. Pemulihan ini salah satunya ditopang oleh kinerja ekspor.

"Dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi, akan membawa aliran dana asing Kembali masuk ke pasar finansial dalam negeri sehingga akan berdampak terhadap penguatan nilai mata uang rupiah," ujar Ibrahim dalam risetnya, dikutip Senin (28/11/2022).

Adapun untuk perdagangan hari ini, dia memprediksi rupiah berpotensi ditutup melemah di rentang Rp15.650-Rp15.700 per dolar AS. 

Untuk mencermati laju mata uang Garuda hari ini, mari saksikan secara live di sini. 

16:00 WIB

Rupiah ditutup lesu Rp15.722

Rupiah ditutup melemah 49,5 poin atau 0,32 persen ke Rp15.722 per dolar AS. Sementara itu, indeks dolar AS terpantau menguat 0,15 persen ke 106,12.

Bersamaan dengan rupiah, beberapa mata uang di kawasan Asia yang ditutup melemah adalah won Korea Selatan turun 1,23 persen, dolar Taiwan turun 0,48 persen, yuan Cina turun 0,47 persen, rupee India turun 0,05 persen, dolar Hong Kong turun 0,04 persen, dolar Singapura turun 0,02 persen, dan baht Thailand turun 0,01 persen.

13:46 WIB

Rupiah loyo di Rp15.726

Rupiah melemah 0,34 persen atau 54 poin ke Rp15.726,50 per dolar AS pada 13.44 WIB.

Seiring itu, indeks dolar AS terpantau menguat 0,36 persen atau 0,39 poin ke 106,35. 

11:53 WIB

Rupiah terdepresiasi Rp15.733

Rupiah terdepresiasi 0,39 persen atau 60,50 poin ke Rp15.733 per dolar AS pada 11.30 WIB.

Adapun indeks dolar AS menguat 0,36 persen atau 0,39 poin ke 106,35.

11:10 WIB

Rupiah melemah di Rp15.734

Rupiah melemah 0,40 persen atau 62 poin ke Rp15.734,50 per dolar AS pada 11.00 WIB.

Adapun indeks dolar AS terpantau menguat 0,39 persen atau 0,42 poin ke 106,38. 

09:06 WIB

Rupiah dibuka melemah Rp15.725

Rupiah dibuka melemah 0,34 persen atau 52,50 poin ke Rp15.725 per dolar AS pada awal perdagangan. 

Sementara itu, indeks dolar AS menguat 0,47 persen atau 0,50 poin ke 106,46. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rupiah nilai tukar rupiah dolar as china
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top