Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wall Street Melonjak, Terdorong Agenda Pemilihan Kongres dan Data IHK

Wall Street menguat pada perdagangan awal pekan jelang pemilihan kongres pada 8 November dan rilis data Indeks Harga Konsumen pada 10 November.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 08 November 2022  |  04:58 WIB
Wall Street Melonjak, Terdorong Agenda Pemilihan Kongres dan Data IHK
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street menguat pada perdagangan Senin (7/11/2022) karena optimisme pasar terhadap pemilihan kongres midterms dan rilis data indeks harga konsumen (IHK) yang menunjukkan tingkat inflasi.

Pagi ini WIB, Dow Jones naik 1,31 persen menjadi 32.827, S&P 500 naik 0,96 persen ke 3.806,8, dan Nasdaq naik 0,85 persen ke 10.564,52.

Mengutip Yahoo Finance, sejumlah berita perusahaan yang suram berbalik positif setelah pendapatan mengecewakan pekan lalu menyeret pemukul terberat sektor teknologi – Apple (AAPL), Amazon.com (AMZN), dan Alphabet (GOOGL) – ke kerugian lebih dari 10 persen.

Apple (AAPL) membalikkan kerugian lebih dari 1 persen menjadi ditutup lebih tinggi setelah perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa pihaknya memperkirakan lebih sedikit pengiriman iPhone premium terbarunya daripada yang diantisipasi sebelumnya, mengutip penguncian COVID di China yang menghambat operasi di pabrik pembuat smartphone terbesarnya Foxconn.

Juga di antara raksasa teknologi, induk Facebook Meta (META), yang sekarang menjadi pemain terburuk dalam indeks S&P 500 tahun ini, diperkirakan akan memulai PHK skala besar minggu ini, menurut laporan dari Wall Street Journal pada hari Minggu. Saham naik 6,5 persen.

Hari Pemilihan dapat membuat investor gelisah karena lusinan acara utama menentukan partai politik mana yang memiliki kendali atas agenda kongres. Wall Street secara historis lebih menyukai Kongres atau Gedung Putih yang terpecah, dengan kemacetan sehingga sulit untuk mengeksekusi undang-undang yang berpotensi tidak menguntungkan.

“Kembali ke tahun 1929 dan tidak termasuk Depresi Hebat, beberapa pengembalian tahunan terbaik untuk S&P 500 telah terlihat ketika Presiden yang menjabat tidak memiliki kendali penuh atas kedua sisi Kongres. Ini mungkin karena pasar tidak mengharapkan perubahan besar pada undang-undang dengan Kongres yang terpecah,” kata Penasihat Verdence Capital CIO Megan Horneman dan CEO Leo Kelly dalam komentarnya melalui email. 

Sementara kampanye politik telah menempatkan kepemimpinan fiskal menjadi sorotan, beberapa ahli strategi berpendapat bahwa hasil jangka menengah jarang mempengaruhi pasar keuangan di luar volatilitas jangka pendek.

"Pasar lebih dipengaruhi oleh kondisi keuangan yang diharapkan dan katalis ekonomi daripada pemilihan paruh waktu. Secara historis, beberapa analisis telah menunjukkan bahwa pasar ekuitas cenderung berkinerja buruk menjelang paruh waktu dan kemudian berkinerja lebih baik setelahnya," kata Kepala Strategi Pasar AS Morningstar Dave Sekera dalam sebuah catatan baru-baru ini.

Indeks Harga Konsumen (CPI/ IHK) Oktober yang dirilis Kamis, bagaimanapun, pasti akan mempengaruhi pasar ekuitas. Pembacaan inflasi panas lainnya dapat memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga utamanya lebih dari perkiraan semula.

Ekonom yang disurvei oleh Bloomberg melihat IHK utama pada 7,9 persen tahunan untuk bulan tersebut, moderasi dari kenaikan tahun-ke-tahun September sebesar 8,2 persen. IHK Inti, yang menghapus komponen makanan dan energi yang mudah menguap dari ukuran tersebut, diproyeksikan sebesar 6,5 persen, sedikit berubah dari 6,6 persen bulan lalu.

"Inflasi utama kemungkinan telah mencapai puncaknya, tetapi inflasi inti mencapai tertinggi pasca-pandemi bulan lalu," kata Analis Strategi Investasi Baird Ross Mayfield dalam sebuah catatan email. "Sementara The Fed telah mengisyaratkan bahwa mereka melihat alasan untuk memperlambat langkah mereka, tingkat inflasi - bahkan jika telah mencapai puncaknya - tetap terlalu tinggi untuk kenyamanan."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street bursa as ihk indeks harga konsumen Inflasi pemilu

Sumber : Yahoo Finance, Bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top