Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Musim Dingin bagi Wall Street, Indeks S&P 500 akan Menggigil

Kurang sentimen positif, Wall Street serta indeks S&P 500 kemungkinan masih akan bearish dalam beberapa waktu ke depan akibat pengetatan The Fed.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Oktober 2022  |  06:57 WIB
Musim Dingin bagi Wall Street, Indeks S&P 500 akan Menggigil
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kurang sentimen positif, Wall Street serta indeks S&P 500 kemungkinan masih akan bearish dalam beberapa waktu ke depan akibat pengetatan The Fed.

Dilansir dari Bloomberg, indeks S&P 500 telah merosot 25 persen dalam sembilan bulan terakhir. Penurunan ini merupakan yang terburuk ketiga dalam satu tahun perdagangan sejak 1931.

Meski demikian, masih terdapat potensi indeks andalan itu masih akan merosot. Pasalnya berdasarkan data historikal, investor akan menguras portofolio selama 20 bulan sehingga menekan indeks S&P 500 mencapai 39 persen.

"Inflasi adalah kendala utama karena setiap upaya untuk menyelamatkan pasar atau masalah stabilitas keuangan internasional kemungkinan akan menjadi inflasi," kata Steve Chiavarone, manajer portofolio senior di Federated Hermes. "Pasar dipaksa untuk memperhitungkan kemungkinan bahwa bank sentral tidak pada tempatnya."

S&P 500 merosot 2,9 persen dalam lima hari untuk mengakhiri bulan dengan sejumlah superlatif yang mengerikan. Saham jatuh untuk kuartal ketiga berturut-turut, membukukan September terburuk dalam dua dekade. Indeks turun 12 persen dalam tiga minggu terakhir saja.

Pesimisme ekstrim, pasar oversold, dan posisi dana terendah -- dari perspektif teknis, bahan untuk rebound sudah ada. Namun dengan The Fed yang sangat ingin memerangi inflasi, tujuan yang ingin dicapai dengan memperketat kondisi keuangan untuk memperlambat permintaan, apa pun yang berfungsi di masa lalu sebagai penyangga berhenti bekerja.

Ahli strategi JPMorgan Chase & Co. Marko Kolanovic adalah yang terbaru menyerah pada kesuraman, mengutip risiko kesalahan kebijakan di bank sentral dan eskalasi perang menyusul penghancuran jaringan pipa Nord Stream di Eropa.

"Peningkatan risiko kebijakan geopolitik dan moneter terbaru menempatkan target harga 2022 kami dalam risiko," tulis Kolanovic dalam sebuah catatan Jumat. “Meskipun kami tetap positif di atas konsensus, target ini mungkin tidak akan terwujud hingga 2023 atau ketika risiko di atas mereda.”

Target akhir tahun perusahaan untuk S&P 500 adalah 4.800, naik 34 persen dari penutupan Jumat.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street indeks S&P 500 Kebijakan The Fed
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top