Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

GTS Internasional (GTSI) Angkat Dirut Baru, Kejar Target Laba Rp120,49 Miliar

GTS Internasional (GTSI) membidik keuntungan US$8,11 juta setara Rp120,49 miliar sepanjang 2022, berbalik dari posisi rugi tahun lalu.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 28 Juli 2022  |  10:52 WIB
GTS Internasional (GTSI) Angkat Dirut Baru, Kejar Target Laba Rp120,49 Miliar
(Dari kiri) Direktur GTSI Dandun Widodo, Direktur Utama Tammy Meidharma serta dua Komisaris Budi Haryono dan Hari Purnomo sedang berbincang seusai RUPS Tahunan, Rabu (27/07/2022). Tammy yang banyak berkiprah di bidang pengelolaan LNG ditunjuk sebagai pengganti Kemal Imam Santoso saat RUPSLB - Dok.GTSI.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pelayaran terintegrasi PT GTS Internasional Tbk. (GTSI) mengesahkan Tammy Meidharma sebagai direktur utama perseroan yang baru, menggantikan Kemal Imam Santoso. Perseroan pun makin optimistis mencetak pertumbuhan laba signifikan tahun ini.

Sekretaris Perusahaan GTS Internasional Dandun Widodo mengatakan, Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) GTSI pada Rabu (27/7/2022) yang dipimpin Budi Haryono selaku Komisaris Utama, menyetujui satu agenda. RUPSLB menetapkan Tammy Meidharma sebagai direktur utama perseroan.

Dengan demikian, maka susunan dewan komisaris dan direksi GTSI, terhitung sejak ditutupnya RUPSLB ini adalah sebagai berikut:

Dewan Komisaris
Komisaris Utama : Budi Haryono
Komisaris Independen : Hari Purnomo

Direksi
Direktur Utama : Tammy Meidharma
Direktur : Dandun Widodo

“Hingga akhir 2022, perseroan memproyeksikan kinerja keuangan yang tumbuh positif dengan memperoleh total pendapatan mencapai US$42,19 juta setara Rp626,44 miliar. Target tersebut melonjak 37 persen dibandingkan dengan pendapatan tahunan GTSI pada 2021,” kata Dandun dalam keterangan resmi, Kamis (28/7/2022).

Sementara itu, perseroan turut membidik keuntungan US$8,11 juta setara Rp120,49 miliar sepanjang 2022, atau membalikkan kinerja perseroan yang tercatat rugi US$16,21 juta pada 2021.

Dandun optimistis target-target tersebut dapat tercapai sejalan dengan peningkatan kinerja di seluruh lini bisnis perseroan. Dandun memaparkan prospek cerah bisnis perseroan pada segmen transportasi gas alam cair atau Liquified Natural Gas (LNG) khususnya di wilayah Indonesia Tengah dan Timur.

“Gasifikasi 33 pembangkit listrik di wilayah Indonesia Tengah dan Timur jadi target pangsa pasar GTSI selanjutnya. Hal ini sejalan dengan komitmen pemerintah terhadap upaya peningkatan bauran energi baru dan terbarukan (EBT) sebesar 23 persen pada 2025,” terang Dandun.

Sebelumnya, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah meneken Keputusan Menteri No. 13 Tahun 2020 tentang Gasifikasi Pembangkit Tenaga Listrik. Dalam aturan tersebut, terdapat 33 titik pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) yang bakal segera disulap menjadi pembangkit listrik berbasis gas bumi (PLTG) oleh PT Pertamina (Persero).

Nantinya, lanjut Dandun, sebanyak 33 titik gasifikasi pembangkit listrik itu akan membutuhkan pasokan gas bumi dengan kapasitas mulai dari 0,5 sampai 8 billion british thermal unit per day (BBTUD) yang akan commercial operation date (COD) pada 2024.

Seiring meningkatnya permintaan gas alam di Indonesia, GTSI berkomitmen untuk meningkatkan pangsa pasar bisnis yang dijalankan baik pada segmen transportasi LNG ataupun unit penyimpanan dan regasifikasi terapung.

“Kami ingin meningkatkan pangsa pasar kami, baik pada transportasi LNG atau unit penyimpanan dan regasifikasi terapung sejalan dengan komitmen pemerintah meningkatkan bauran EBT yang berdampak pada meningkatnya demand gas di Indonesia,” kata Dandun.

Pada segmen penyimpanan dan regasifikasi terapung, GTSI memiliki serta mengelola sebanyak 2 dari 4 unit FSRU yang saat ini beroperasi di Indonesia.

Salah satu FSRU yang dimiliki dan dikelola oleh GTSI adalah FSRU Jawa Satu, merupakan infrastruktur LNG yang digunakan untuk memasok dan mencukupi kebutuhan vital energi nasional pada wilayah Jawa, Madura, dan Bali.

Selain bergerak pada segmen transportasi LNG dan FSRU, GTSI turut menyempurnakan layanan bisnisnya dengan menghadirkan segmen pengelolaan kapal LNG yang dijalankannya melalui PT Humolco LNG Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

GTS Internasional rupslb emiten pelayaran Kinerja Emiten
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top