Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Menguat Selama 3 Hari Berturut-turut, Pasar Mulai Pulih?

Saham di Wall Street naik selama tiga hari berturut-turut karena investor melihat data ekonomi yang mengisyaratkan pertumbuhan sedikit lebih lambat, menepis beberapa anggapan terkait sikap hawkish The Fed tegaskan dalam risalah pertemuan Juni.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 Juli 2022  |  06:45 WIB
Wall Street Menguat Selama 3 Hari Berturut-turut, Pasar Mulai Pulih?
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Saham di Wall Street naik selama tiga hari berturut-turut karena investor melihat data ekonomi yang mengisyaratkan pertumbuhan sedikit lebih lambat, menepis beberapa anggapan terkait sikap hawkish The Fed tegaskan dalam risalah pertemuan Juni.

S&P 500 mengakhiri sesi naik 0,4 persen setelah berayun antara keuntungan dan kerugian karena investor mencerna data yang membingungkan. Nasdaq 100 yang sarat teknologi, dengan anggotanya lebih sensitif terhadap kenaikan imbal hasil obligasi, juga naik. Kurva imbal hasil Treasury AS dua dan 10-tahun tetap terbalik. Dolar mempertahankan kenaikannya. Minyak turun di bawah $100 per barel, memperpanjang penurunannya untuk hari kedua.

Semua mata tertuju pada Fed karena mengungkapkan rincian pertemuan Juni pada Rabu sore. Pejabat Fed bulan lalu setuju bahwa suku bunga mungkin perlu terus naik lebih lama untuk mencegah inflasi yang lebih tinggi dari mengakar, bahkan jika itu memperlambat ekonomi AS. Tetapi para pedagang pada hari Rabu juga bergulat dengan data ekonomi yang menunjukkan sedikit perlambatan dalam laju pertumbuhan, mendorong beberapa orang untuk menyimpulkan bahwa risalah The Fed tidak mencerminkan realitas ekonomi saat ini.

Sejak pertemuan Fed terakhir, "data ekonomi, data inflasi dan respons pasar obligasi telah berubah jauh lebih dovish," kata Jim Paulsen, kepala strategi investasi di kepala strategi investasi di Leuthold Group dikutip dari Bloomberg (7/7/2022). "Semua itu menunjukkan bahwa apa yang sebenarnya dipikirkan The Fed 30 hari yang lalu tidak begitu berarti saat ini."

Data yang dirilis Rabu menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan AS turun sedikit pada Mei tetapi tetap mendekati rekor, menunjukkan permintaan tenaga kerja yang tangguh bahkan ketika optimisme tentang prospek ekonomi meredup. Pertumbuhan di sektor jasa AS juga menurun pada bulan Juni ke level terendah lebih dari dua tahun karena pesanan melemah di tengah tantangan perekrutan yang sedang berlangsung dan kendala kapasitas.

Tetapi tidak semua investor yakin bahwa sikap tegas The Fed tidak banyak berpengaruh pada apa yang akan datang.

“Memang, risalah mencerminkan Fed yang prihatin dengan inflasi, dan meskipun mereka percaya bahwa inflasi bisa tetap tinggi untuk sementara waktu dan risiko pertumbuhan condong ke sisi negatifnya, mereka berbicara tentang potensi kebijakan yang lebih ketat pada waktunya, ” kata Priya Misra, kepala strategi tarif global di TD Securities. "Ini relatif hawkish terhadap pasar yang semakin yakin bahwa The Fed akan berkedip pada kenaikan karena resesi yang akan segera terjadi.”

Meskipun fluktuasi baru-baru ini di pasar saham, volatilitas masih jauh dari level yang biasanya diamati selama pasar beruang kuat lainnya. Indeks Cboe VIX belum melewati batas 40 poin sejak aksi jual terbaru dimulai, sesuatu yang tidak terlihat selama dua dekade terakhir.

Peluang resesi AS di tahun depan sekarang 38 persen, menurut perkiraan terbaru dari Bloomberg Economics. Pedagang obligasi memperkirakan perubahan haluan kebijakan oleh Federal Reserve, dengan sikap hawkish saat ini memberi jalan bagi penurunan suku bunga di pertengahan tahun 2023. Beberapa investor melihat petunjuk tambahan tentang hal ini dalam risalah Fed.

"Apa yang menarik perhatian saya adalah referensi ke jeda potensial di akhir tahun," kata Cliff Hodge, kepala investasi di Cornerstone Wealth. “Ini baru, dan sangat penting. Mereka sudah memikirkan di mana level yang tepat untuk menghentikan kebijakan pengetatan pada Juni, sebelum serentetan data ekonomi benar-benar memburuk.”

Rekapan perdagangan di pasar modal:

Saham

S&P 500 naik 0,4 persen pada pukul 4 sore. Waktu New York

Nasdaq 100 naik 0,6 persen

Dow Jones Industrial Average naik 0,2 persen

Indeks MSCI World turun 0,5 persen

 

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg naik 0,4 persen

Euro turun 0,8 persen menjadi $1,0187

Pound Inggris turun 0,2 persen menjadi $ 1,1925

Yen Jepang sedikit berubah pada 135,87 per dolar

 

Obligasi

Imbal hasil pada Treasuries 10-tahun naik 12 basis poin menjadi 2,93 persen

Imbal hasil 10-tahun Jerman naik tiga basis poin menjadi 1,21 persen

Imbal hasil 10-tahun Inggris naik empat basis poin menjadi 2,09 persen

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 1,1 persen menjadi $98,43 per barel

Emas berjangka turun 1,4 persen menjadi $1.739,60 per ounce

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street indeks S&P 500 nasdaq saham
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top