Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cilacap Samudera (ASHA) Gandeng Startup Bikin Super App Perikanan

Cilacap Samudera Fishing Industry (ASHA) melakukan kerja sama dengan salah satu startup perikanan di Indonesia dalam mengembangkan data platform sektor perikanan.
Dewi Fadhilah Soemanagara
Dewi Fadhilah Soemanagara - Bisnis.com 27 Mei 2022  |  11:10 WIB
Cilacap Samudera (ASHA) Gandeng Startup Bikin Super App Perikanan
Seremoni Virtual Pencatatan Perdana Saham PT Cilacap Samudera Fishing Industry Tbk dengan kode saham ASHA, sebagai Perusahaan Tercatat ke-21 di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2022, Jumat (27/5/2022) - Dok.BEI.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten anyar di sektor perikanan PT Cilacap Samudera Fishing Industry Tbk. (ASHA) melebarkan ekspansinya dengan mengembangkan ekosistem data sektor perikanan.

Direktur Cilacap Samudera, Henry Sutioso menjelaskan, perseroan melakukan kerja sama dengan salah satu startup perikanan di Indonesia dalam mengembangkan data platform sektor perikanan.

Hal ini menurutnya, bertujuan untuk membangun komunitas perikanan. Nantinya, melalui platform tersebut dapat meningkatkan suplai ikan serta makanan laut, pengembangan enterprise resource planning (ERP) dan material requirements planning (MRP).

“Kerja sama ini dalam rangka pengembangan super app industri perikanan, kesemuanya dalam kaitan big data sektor perikanan,” ujar Henry dalam keterangan resmi perseroan, Jumat (27/5/2022).

Proyek pengembangan big data sektor perikanan tersebut melibatkan pemilik kapal, lokal trader, dan nelayan.

Sejumlah area yang terlibat di antaranya kawasan Jawa, Sorong, Banda Aceh, Sibolga dan Padang sebagai titik suplai ikan. Ke depan, proyek akan dikembangkan ke wilayah lainnya di Indonesia.

Henry menambahkan, startup perikanan ini memiliki konsep environmental, social and governance (ESG) sebagai filosofi bisnisnya.“Hal ini selaras dengan keinginan perseroan membangun usaha perikanannya,” imbuh Henry.

Selain itu, ASHA juga memiliki misi pemberdayaan masyarakat pesisir dan perempuan sebagai wujud pembentukan kapasitas dan kesetaraan gender dalam unit pengolahan ikan perseroan.

Sebagai informasi, perseroan secara resmi listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) Jumat, (27/5/2022) dengan perolehan dana IPO sebesar Rp125 miliar.

Mengutip keterangan resmi perseroan, total dana yang diperoleh tersebut berasal dari penawaran 1,25 miliar saham seharga Rp100 per saham, yang mewakili 25 persen kepemilikan publik.

Total modal yang dimiliki ASHA saat ini mencapai Rp200 miliar, yang akan dialokasikan untuk sejumlah strategi bisnis pada 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perikanan StartUp emiten baru Cilacap Samudera Fishing Industry
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top