Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Strategi Adi Sarana (ASSA) Kembangkan Bisnis Anteraja di Teknologi Logistik

PT Adi Sarana Armada Tbk. (ASSA) menyiapkan serangkaian strategi untuk memenangkan bisnis logistic ritel yang kian ketat.
Dewi Fadhilah Soemanagara
Dewi Fadhilah Soemanagara - Bisnis.com 01 April 2022  |  06:35 WIB
Motor listrik yang digunakan oleh kurir AnterAja. - istimewa
Motor listrik yang digunakan oleh kurir AnterAja. - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – PT Adi Sarana Armada Tbk. (ASSA) menyiapkan serangkaian strategi untuk memenangkan bisnis logistik ritel yang kian ketat.

Presiden Direktur PT Adi Sarana Armada Tbk. (ASSA) Prodjo Sunarjanto menjelaskan, strategi bisnis ASSA tidak hanya bertumpu pada transportasi dan penjualan kendaraan bekas, tetapi juga end-to-end logistik yang semakin bertumbuh berkat Anteraja.

“Teknologinya di Anteraja kita adalah pendatang terakhir di bisnis last mile atau express delivery,” jelas Prodjo dalam acara virtual Indonesia InvesTalk 3, Kamis (31/3/2022).

Menurutnya, model bisnis Anteraja yang bersifat pickup & delivery tanpa membuka outlet. Anteraja juga menggunakan model spiderweb di mana kurir hanya bergerak sekitar 3 km sampai 5 km sehingga sangat efisien.

“Untuk itu perlu pemanfaatan teknologi, jadi teknologi tracking real time,” imbuh Prodjo.

Teknologi di Anteraja yang menggunakan robotic sorting facility, yaitu sistem penyortiran otomatis untuk meningkatkan akurasi dan efisiensi.

Kelebihannya antara lain kapasitas yang fleksibel dengan peningkatan volume, tidak membutuhkan ruang yang besar sehingga menghemat biaya, dan tidak ada single point of failure. Jika ada satu robot yang tidak berfungsi maka dapat diganti tanpa mengganggu keseluruhan sistem.

Anteraja juga bekerja sama dengan Grab dan Gojek dalam last-mile delivery untuk mendukung kapasitas saat peak season.

Per Desember 2021, Anteraja sudah mengirimkan 1 juta parsel per hari. Jumlah kurir pada periode yang sama mencapai 19.000 orang.

Dalam keterangan resmi beberapa waktu lalu, Prodjo Sunarjanto menargetkan pendapatan dan laba bersih perseroan di tahun ini dapat tumbuh dua digit, atau tepatnya di atas 30 persen.

Salah satunya didorong oleh Anteraja yang dinilai sangat eksponensial. Sebab, Anteraja hingga saat ini berkontribusi pada pertumbuhan kinerja perusahaan lebih dari 50 persen.

Industri logistik ekspres masih akan bertumbuh seiring dengan pelonggaran aturan PPKM dan transaksi belanja online yang semakin meningkat. Terlebih mendekati bulan Ramadan dan hari raya Idul Fitri.

Berdiri sejak tahun 2019, Anteraja yang merupakan bagian dari perusahaan Triputra Grup telah memperoleh Sertifikasi ISO 27001 yang menjamin keamanan data dan informasi dalam setiap transaksi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teknologi logistik strategi bisnis adi sarana armada anteraja
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top