Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tekan Emisi, Semen Indonesia (SMGR) Kejar Net Zero Carbon

PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. (SMGR) mendukung mewujudkan komitmen Pemerintah Indonesia mencapai net zero carbon emission pada 2060 dengan cara menekan emisi.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 11 Februari 2022  |  16:09 WIB
Tekan Emisi, Semen Indonesia (SMGR) Kejar Net Zero Carbon
Fasilitas kiln atau pembakar semen di Pabrik Indarung 1 milik PT Semen Padang. Pabrik Indarung 1 berhenti beroperasi penuh pada 1999. - Dwi Nicken Tari
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. (SMGR) mendukung mewujudkan komitmen Pemerintah Indonesia mencapai net zero carbon emission pada 2060. Salah satunya melalui penggunaan energi baru terbarukan.

Corporate Secretary Semen Indonesia Vita Mahreyni mengatakan dalam operasinya, SIG telah melakukan inisiatif penurunan emisi karbon.

Pada 2021, emiten berkode SMGR ini telah melakukan beberapa program kerja utama yang merupakan bagian dari SMGR Sustainability Initiatives untuk mendukung upaya penurunan emisi karbon.

Program-program kerja utama pada 2021 tersebut diantaranya adalah penurunan clinker factor, peningkatan pemakaian alternative fuel dan efisiensi energi.

Menurutnya, upaya lain yang dilakukan SMGR dalam mendukung penurunan emisi karbon adalah implementasi renewable energy berupa solar panel.

“SIG telah menyelesaikan pilot project solar panel 10 kW yang terpasang di beberapa plant yaitu Ghopo-Tuban, Semen Padang dan Semen Tonasa dan telah beroperasi dengan baik menghasilkan energi listrik yang dimanfaatkan pada peralatan pabrik” katanya, Jumat (11/2/2022).

Perseroan juga melakukan mengendalikan emisi yang dihasilkan pada proses produksi melalui pemanfaatan teknologi sistem electrostatic precipirator, conditioning tower, dan bag filter di pabrik untuk mengelola emisi debu.

SMGR juga memanfaatkan panas gas buang dari proses pembakaran sebagai pembangkit listrik dengan teknologi Waste Heat Recovery Power Generation (WHRPG) di Pabrik Tuban dan Indarung.

“Semen Indonesia juga memanfaatkan sampah kota yang sebelumnya telah diolah menjadi Refused Derived Fuel [RDF] sebagai energi alternatif pengganti batu bara di Pabrik Narogong dan Cilacap. Pemanfaatan sampah menjadi bahan bakar alternatif ini merupakan solusi untuk pengelolaan lingkungan masyarakat yang lebih baik”, ujar Vita Mahreyni.

Komitmen SIG ditandai dengan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) Kerja Sama Kajian Implementasi Dekarbonisasi dalam Rangka Mendukung Program Netral Karbon 2060 dengan PT Biro Klasifikasi Indonesia (Persero) (BKI).

Penandatangan MoU dilakukan oleh Direktur Utama SIG, Donny Arsal dengan Direktur Utama BKI, Rudiyanto yang disaksikan oleh Wakil Menteri BUMN I Pahala Nugraha Mansury di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta.

Selain SIG, penandatanganan MoU juga dilakukan oleh BKI dengan sejumlah BUMN diantaranya Pertamina, PLN, Perum Perhutani, Pupuk Indonesia, MIND ID, PTPN, dan EMI.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG semen indonesia BUMN Kinerja Emiten
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top