Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Omicron Tak Jadi Penghalang Pemulihan Kinerja Emiten Peritel, Ini Buktinya

Melonjaknya kasus positif virus Covid-19 varian Omicron diyakini tidak akan mempengaruhi bisnis peritel, termasuk rumah makan.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 08 Februari 2022  |  15:58 WIB
Omicron Tak Jadi Penghalang Pemulihan Kinerja Emiten Peritel, Ini Buktinya
Aktivitas pengunjung di salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta Selatan, Minggu (30/1/2022). Pemerintah Pusat meningkatkan kapasitas mal menjadi 60 persen saat PPKM dinaikkan menjadi level tiga, 8-14 Februari 2022. - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Kenaikan kasus positif virus Covid-19 varian Omicron diperkirakan tidak akan berdampak terhadap bisnis peritel, termasuk rumah makan.

Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Christine Natasya mempertahankan pandangan overweight untuk sektor peritel ditopang oleh pemulihan tingkat daya beli masyarakat berpenghasilan menengah. Adapun, selera masyarakat untuk berbelanja telah meningkat sejak pemerintah melonggarkan pembatasan aktivitas publik.

“Kami memproyeksikan peritel akan mulai membukukan pertumbuhan pendapatan yang lebih tinggi mulai kuartal IV/2021, seiring dengan cakupan vaksinasi dan dosis booster yang meluas, daya beli masyarakat yang lebih baik, relaksasi PPKM, penurunan kasus Covid-19, dan pemulihan trafik toko,” tulis Christine dalam riset terbaru, dikutip Selasa (8/2/2022).

Adapun, Indonesia telah memulai pemberian vaksin dosis booster untuk menekan penyebaran virus Corona pada 12 Januari 2022. Kendati penyebaran varian Omicron kian mengkhawatirkan, tetapi Christine melihat gejala varian terbaru Covid-19 ini tidak akan membuat pemerintah kembali memberlakukan pengetatan PPKM seperti saat lonjakan varian Delta pada Juli 2021. Dengan demikian, trafik kunjungan ke pusat perbelanjaan dan toko peritel diyakini akan tetap pulih.

Berdasarkan pantauan langsung, Christine menyebut trafik peritel di Jakarta saat ini masih berada di bawah level sebelum pandemi. Dengan vaksinasi dan tambahan booster, kunjungan ke pusat perbelanjaan diperkirakan bisa meningkat lagi pada tahun ini.

“Kami melihat trafik. mulai bergerak ke level sebelum pandemi karena jam operasional mal diperlonggar oleh pemerintah pada kuartal IV/2021,” tulis Christine.

Christine pun memberikan rekomendasi beli untuk saham MAPI yang juga mengelola gerai makanan-minuman lewat MAPB dengan target harga Rp1.150. Sedangkan peritel seperti ACES dan RALS diberi rekomendasi hold serta LPPF diber rekomendasi trading buy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mapi emiten ritel ritel modern omicron
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top