Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Top! Kimia Farma (KAEF) Targetkan Laba dan Pendapatan Naik 20 Persen di 2022

Beberapa strategi yang akan dilaksanakan oleh KAEF pada 2022 termasuk peningkatan penjualan, efisiensi operasional dan pengembangan bisnis serta produk, yang mendukung pertumbuhan kinerja.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 29 Desember 2021  |  17:20 WIB
Kantor Pusat PT Kimia Farma Tbk. di Jalan Veteran, Jakarta Pusat. - kimiafarma.co.id
Kantor Pusat PT Kimia Farma Tbk. di Jalan Veteran, Jakarta Pusat. - kimiafarma.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten farmasi BUMN, PT Kimia Farma Tbk. (KAEF) menargetkan pertumbuhan pendapatan double digit hingga akhir tahun ini. Sementara pada 2022, perseroan menargetkan kinerjanya tumbuh 20 persen.

Direktur Keuangan Kimia Farma Lina Sari mengungkapkan hingga akhir tahun 2021 ini, pihaknya optimistis perseroan dapat mengalami pertumbuhan double digit.

"Untuk pertumbuhan top line dan bottom line tahun depan di kisaran 20 persen. Sementara itu, untuk belanja modal berkisar Rp1 triliun," katanya kepada Bisnis, Rabu (29/12/2021).

Pada 2022, seiring dengan perkembangan perekonomian yang semakin membaik dan stabil, emiten berkode KAEF ini juga optimistis mengalami pertumbuhan signifikan dibandingkan dengan 2021.

Beberapa strategi yang akan dilaksanakan oleh KAEF pada 2022 mulai dari peningkatan penjualan, efisiensi operasional dan pengembangan bisnis serta produk, yang akan mendukung pertumbuhan kinerja tahun depan.

"Untuk belanja modal di tahun 2022, sebagian besar perseroan akan gunakan untuk pengembangan bisnis dan produk serta untuk pemenuhan regulasi industri farmasi dan kesehatan," terangnya.

Sebagai gambaran, KAEF membukukan pendapatan sebesar Rp10 triliun pada 2020. Perolehan itu tumbuh 6,4 persen dibandingkan dengan perolehan 2019 sebesar Rp9,4 triliun.

Dari itu, KAEF berhasil mencetak laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp17,63 miliar pada 2020. Perolehan itu berbanding terbalik dengan perolehan 2019 yang mencatatkan rugi periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp12,72 miliar.

Sementara itu, berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2021 yang telah diaudit, emiten berkode KAEF tersebut mencatatkan penjualan tumbuh 34,74 persen menjadi Rp9,49 triliun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu Rp7,04 triliun.

Walhasil, jumlah laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk melejit 711,71 persen menjadi Rp301,93 miliar sepanjang 9 bulan 2021 dibandingkan dengan Rp37,19 miliar pada 9 bulan tahun lalu.

Pada perdagangan Rabu (29/12/2021), harga saham KAEF turun 0,41 persen atau 10 poin ke level 2.440. Sepanjang tahun berjalan, harga sahamnya turun 42,59 persen, sedangkan kapitalisasi pasar sebesar Rp13,55 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN emiten farmasi kimia farma
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top