Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perdagangan Blok dan Virus Bikin Wall Street Bervariasi

Pada pembukaan perdagangan Senin (29/3/2021) pukul 20.42 WIB, Dow Jones naik 0,05 persen menjadi 33.090,54, dan Nasdaq koreksi 0,05 persen menuju 13.131,86.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 29 Maret 2021  |  20:53 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat dibuka bervariasi pada awal perdagangan seiring dengan kekhawatiran pasar terhadap perdagangan blok dan tingkat penularan virus secara global.

Pada pembukaan perdagangan Senin (29/3/2021) pukul 20.42 WIB, Dow Jones naik 0,05 persen menjadi 33.090,54, dan Nasdaq koreksi 0,05 persen menuju 13.131,86.

Mengutip Bloomberg, saham AS jatuh dari posisi tertinggi sepanjang masa karena para pedagang mempertimbangkan tingkat penularan dan perdagangan blok di pasar keuangan.

Saham keuangan mendorong S&P 500 lebih rendah menyusul pengungkapan bahwa Archegos Capital Management LLC - kantor keluarga Bill Hwang - berada di balik perdagangan blok senilai US$20 miliar pada hari Jumat, menjual raksasa teknologi China dan perusahaan media AS.

Saham Goldman Sachs Group Inc. dan Morgan Stanley jatuh. ViacomCBS turun tipis, Discovery Inc. naik dan American Depositary Receipts dari beberapa perusahaan China naik. Credit Suisse Group AG turun sebanyak 15 persen di Eropa.

"Saya tidak melihat bahwa kita akan mengalami koreksi besar bahkan dengan perdagangan blok ini terjadi di pasar," kata Carol Pepper, kepala eksekutif dan pendiri Pepper International, di Bloomberg TV.

“Tidak banyak berita buruk yang mengintai yang benar-benar akan menyebabkan koreksi besar setidaknya dalam dua hingga tiga bulan ke depan, oleh karena itu penurunan Anda akan terbatas.”

Indeks dolar naik dan imbal hasil Treasury AS 10-tahun merosot. Pengukur Stoxx 600 memperpanjang level tertinggi dalam 13 bulan.

Investor fokus pada kekuatan pemulihan, dibantu oleh vaksin, dan risiko inflasi. Akhir pekan ini, Presiden AS Joe Biden berencana untuk mengungkap program stimulus lebih lanjut dengan condong ke infrastruktur.

Hubungan AS-China juga menjadi fokus, setelah laporan bahwa Washington belum siap untuk mencabut tarif impor China dalam waktu dekat, tetapi mungkin terbuka untuk pembicaraan perdagangan.

Minyak mentah West Texas Intermediate menurun. Pedagang fokus pada dampak permintaan dari penguncian virus korona yang diperbarui sebelum diskusi kebijakan OPEC + pada hari Kamis. Sementara itu, Kapal Ever Given mengapung kembali sebagai langkah pertama membuka kembali Terusan Suez untuk lalu lintas.

Ini adalah beberapa data utama di pasar keuangan:
Saham

Indeks S&P 500 merosot 0,3% menjadi 3.961,24 pada pukul 9:31 waktu New York.

Dow Jones Industrial Average turun 0,3% menjadi 32.967,39.

Indeks Komposit Nasdaq turun 0,3% menjadi 13.101,90.

Indeks Nasdaq 100 turun 0,2% menjadi 12.951,24.

Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,2% menjadi 427,68, tertinggi dalam sekitar 13 bulan.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg naik 0,1% menjadi 1.149,20.

Euro turun 0,1% menjadi $ 1,1788.

Pound Inggris naik 0,3% menjadi $ 1,3829, terkuat dalam seminggu.

Yen Jepang sedikit berubah pada 109,68 per dolar, terlemah dalam setahun.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun turun satu basis poin menjadi 1,66%.

Hasil pada obligasi 30-tahun merosot satu basis poin menjadi 2,36%.

Imbal hasil 10-tahun Jerman naik kurang dari satu basis poin menjadi -0,34%.

Imbal hasil 10-tahun Inggris turun kurang dari satu basis poin menjadi 0,755%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,9% menjadi $ 60,43 per barel.

Emas terdepresiasi 0,5% menjadi $ 1.723,14 per ounce, terlemah dalam lebih dari dua minggu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top