Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Pantau Kinerja Korporasi, Wall Street Berhasil Rebound

Pada pembukaan perdagangan Jumat (19/2/2021) pukul 21.46 WIB, Dow Jones naik 0,15 persen menjadi 31.540,96, Nasdaq meningkat 0,34 persen menuju 13.912,67, dan S&P Index menguat 0,33 persen ke level 3.926,83.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  21:55 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat dibuka menguat seiring dengan proyeksi kenaikan kinerja pendapatan perusahaan perusahaan. 

Pada pembukaan perdagangan Jumat (19/2/2021) pukul 21.46 WIB, Dow Jones naik 0,15 persen menjadi 31.540,96, Nasdaq meningkat 0,34 persen menuju 13.912,67, dan S&P Index menguat 0,33 persen ke level 3.926,83.

Mengutip Bloomberg, ekuitas AS menghentikan penurunan terpanjang sejak Desember karena perhatian beralih dari kenaikan imbal hasil obligasi ke pendapatan perusahaan. Dolar melemah untuk hari kedua dan minyak jatuh.

Indeks acuan S&P 500 dibuka lebih tinggi setelah tiga hari turun, dipimpin oleh sektor industri dan keuangan. Saham Bellwether Applied Materials Inc. naik setelah perkiraan yang kuat untuk kuartal saat ini dibantu oleh meningkatnya pesanan dari pembuat chip yang bergegas untuk menghasilkan lebih banyak pasokan.

"Terlepas dari kenaikan imbal hasil dan posisi obligasi, setiap faktor termasuk pendapatan masih terlihat positif untuk aset berisiko [aset saham]," kata Mohit Kumar, direktur pelaksana di Jefferies International.

Laporan pendapatan perusahaan memberi investor sesuatu untuk dipikirkan pada hari Jumat selain kenaikan tanpa henti dalam imbal hasil Treasury, yang mendominasi diskusi minggu ini dan memicu kekhawatiran tentang kekuatan reli saham Tahun Baru. Ketakutannya adalah kenaikan biaya pinjaman dan tekanan harga dapat menggagalkan pemulihan ekonomi.

Data ekonomi baru-baru ini mengingatkan kerapuhan latar belakang pertumbuhan, dengan laporan pada Jumat menunjukkan penjualan ritel Inggris turun lebih dari dua kali lebih cepat dari yang diharapkan pada Januari.

Sementara itu, indeks Stoxx Europe 600 naik untuk pertama kalinya dalam empat hari, sementara euro menguat setelah PMI manufaktur Jerman naik lebih dari perkiraan pada bulan Februari. Pound Inggris menguat di atas 1,40 per dolar AS untuk pertama kalinya sejak 2018.

Minyak diperdagangkan sekitar US$60 per barel serta sumur perlahan dimulai kembali di Texas setelah dilanda pembekuan besar. Gedung Putih mengatakan akan bersedia untuk bertemu dengan Iran, yang berpotensi membuka jalan bagi lebih banyak ekspor minyak mentah dari negara Teluk Persia itu. Di tempat lain, emas turun di tengah awal terburuk dalam satu tahun dalam tiga dekade.

Ada banyak tanda bahaya di pasar obligasi, kata Steven Major, kepala penelitian pendapatan tetap global di HSBC.

Berikut sejumlah pergerakan pasar utama lainnya.


Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg merosot 0,2% menjadi 1.124,37.

Euro naik 0,2% menjadi $ 1,2121.

Yen Jepang menguat 0,2% menjadi 105,52 per dolar.

Pound Inggris naik 0,3% menjadi $ 1,4017, terkuat dalam hampir tiga tahun.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun naik tiga basis poin menjadi 1,33%, tertinggi dalam sekitar satu tahun.

Imbal hasil 10-tahun Jerman meningkat tiga basis poin menjadi -0,32%, tertinggi dalam lebih dari delapan bulan.

Imbal hasil 10-tahun Inggris naik tujuh basis poin menjadi 0,688%, tertinggi dalam 11 bulan pada peningkatan terbesar dalam lebih dari dua minggu.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,7% menjadi $ 60,07 per barel.

Emas menguat 0,3% menjadi $ 1.781,05 per ounce, kenaikan pertama dalam lebih dari seminggu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top