Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sritex (SRIL) Siap Terbitkan Obligasi Global Setara Rp4,6 Triliun

Presiden Direktur Sri Rejeki Isman Iwan Setiawan Lukminto menyampaikan perusahaan akan menerbitkan obligasi global senilai US$325 juta dalam mata uang dolar AS.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 11 Januari 2021  |  14:33 WIB
CEO PT Sri Rejeki Isman Tbk (Sritex) Iwan Setiawan Lukminto memberikan sambutan, seusai meraih penghargaan Best CEO 2018 dalam acara Bisnis Indonesia Award 2018 bertema Excellent Growth, di Jakarta, Senin (7/5/2018). - JIBI/Abdullah Azzam
CEO PT Sri Rejeki Isman Tbk (Sritex) Iwan Setiawan Lukminto memberikan sambutan, seusai meraih penghargaan Best CEO 2018 dalam acara Bisnis Indonesia Award 2018 bertema Excellent Growth, di Jakarta, Senin (7/5/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten tekstil PT Sri Rejeki Isman Tbk. (Sritex) menegaskan berencana menerbitkan obligasi global (global bond) senilai US$325 juta.

Dengan perhitungan kurs Jisdor hari ini di level Rp14.155 per dolar AS, maka obligasi global tersebut setara dengan Rp4,6 triliun.

Presiden Direktur Sri Rejeki Isman Iwan Setiawan Lukminto menyampaikan perusahaan akan menerbitkan obligasi global senilai US$325 juta dalam mata uang dolar AS.

Surat utang itu dijamin oleh PT Sinar Pantja Djaja (SPD), PT Bitratex Industries (BIS), dan PT Primayudha Mandirijaya (PMJ), sebagai anak usaha Sri Rejeki Isman atau Sritex.

"Surat utang akan ditawarkan kepada investor di luar wilayah negara Republik Indonesia," paparnya dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia, Senin (11/1/2021).

Sementara itu, pada 23 Desember 2020, Moody's Investors Service menurunkan peringkat corporate family rating (CFR) Sri Rejeki Isman atau Sritex menjadi B1 dari sebelumnya Ba3.

Moody's pun menurunkan peringkat ke B1 dari peringkat Ba3 pada surat utang senior tanpa jaminan senilai US$150 juta yang jatuh tempo pada tahun 2024, yang diterbitkan oleh GoldenLegacy Pte. Ltd.

Moody's juga memangkas peringkat surat utang senior tanpa jaminan senilai US$225 juta yang jatuh tempo pada tahun 2025, yang diterbitkan oleh Sritex dan dijamin tanpa syarat dan tidak dapat ditarik kembali oleh semua anak perusahaan yang beroperasi. Prospek atas semua peringkat tetap negatif.

"Penurunan peringkat terutama mencerminkan melemahnya posisi likuiditas dan struktur hutang Sritex, di tengah ketergantungan yang meningkat pada pendanaan jangka pendek untuk mendukung modal kerja yang berarti dan persyaratan operasional lainnya," kata Stephanie Cheong, Analis Moody.

"Prospek negatif mencerminkan risiko pembiayaan kembali gedung yang terkait dengan pinjaman sindikasi Sritex senilai US$350 juta yang jatuh tempo Januari 2022 di tengah kondisi pasar yang sulit," tambah Cheong.

Mengingat prospek negatif, peningkatan tidak mungkin terjadi dalam 12-18 bulan ke depan. Namun demikian, prospek dapat kembali stabil jika Sritex mampu memperbaiki likuiditas dan struktur utangnya secara material selama 12 bulan ke depan.

Metrik keuangan yang akan dipertimbangkan Moody's untuk perubahan prospek menjadi stabil mencakup (kas dan garis komitmen jangka panjang)  per utang jangka pendek di atas 1,5 kali selama 12-18 bulan ke depan, utang terhadap EBITDA di bawah 5,0 kali, dan EBITA per beban bunga di atas 2,25 kali.

Moody's dapat menurunkan peringkat jika Sritex gagal untuk secara memadai mengatasi jatuh tempo hutang yang akan datang pada kuartal I/2021, atau jika likuiditas Sritex semakin memburuk, baik karena saldo kas turun, hilangnya akses ke jalur modal kerja, atau jika modal kerja gagal untuk dilepas beberapa kuartal berikutnya .

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi global bond sri rejeki isman
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top