Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Happy Weekend! Wall Street Ditutup Kompak Meningkat 1 Persen

Pada penutupan perdagangan Jumat (13/11/2020), Dow Jones Industrial Average naik 1,37 persen menjadi 29.479,81, S&P 500 Index meningkat 1,36 persen menuju 3.585,15, dan Nasdaq Composite naik 1,02 persen ke level 11.829,29.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 14 November 2020  |  05:10 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat kompak ditutup menguat seiring dengan kenaikan saham-saham berkapitalisasi kecil, yang melampaui pertumbuhan saham teknologi.

Pada penutupan perdagangan Jumat (13/11/2020), Dow Jones Industrial Average naik 1,37 persen menjadi 29.479,81, S&P 500 Index meningkat 1,36 persen menuju 3.585,15, dan Nasdaq Composite naik 1,02 persen ke level 11.829,29.

Mengutip Bloomberg, saham naik ke rekor karena industri yang sensitif secara ekonomi mendapatkan kembali momentum penguatan di tengah lonjakan kasus virus corona yang dapat menyebabkan lebih banyak pembatasan dan menghambat pertumbuhan.

Baik S&P 500 dan Indeks Russell 2000 naik ke level tertinggi sepanjang masa, sementara Dow Jones Industrial Average naik ke level sebelum pandemi.

Semua grup utama dalam benchmark ekuitas maju, dengan perusahaan energi, industri, dan keuangan yang memperoleh keuntungan terbesar. Nasdaq 100 yang dipenuhi saham teknologi berkinerja buruk, dengan saham Zoom Video Communications Inc. jatuh.

Walt Disney Co. melonjak karena hasil yang solid, dan Cisco Systems Inc. naik setelah proyeksi penjualan yang optimis. Tesla Inc. jatuh setelah Chief Executive Officer Elon Musk tweet dia mungkin terjangkit Covid-19. DoorDash Inc., platform pengiriman makanan AS terbesar, mengajukan penawaran umum perdana.

Suasana risk-on memicu rotasi ke sektor nilai dan siklus, sedangkan industri yang lebih defensif berkinerja buruk. Sentimen vaksin virus corona telah membuat rekor penambahan dana ke pasar saham sekitar US$44,5 miliar dalam seminggu hingga 11 November, menurut data Bank of America Corp. dan EPFR Global.

Sementara angka terbaru tentang Covid-19 terus memicu kekhawatiran, dengan lonjakan infeksi AS sekarang menyebar ke 49 negara bagian, S&P 500 mencatatkan reli mingguan kedua.

“Anda memiliki dorongan-dorongan ini,” kata Tom Hainlin, ahli strategi investasi di Ascent Private Wealth Group dari Bank Wealth Management AS. "Saat orang-orang menjadi lebih optimis, Anda mendapatkan pemulihan di sektor yang lebih siklikal, dan kemudian saat optimisme berkurang sedikit, Anda kembali ke saham teknologi."

Kasus Covid-19 harian New York melebihi 5.000, tertinggi untuk negara bagian itu sejak April, ketika Walikota New York Bill de Blasio memperingatkan orang tua untuk mempersiapkan sekolah kota untuk menghentikan kelas tatap muka segera pada hari Senin.

California, Oregon dan negara bagian Washington mendesak orang-orang yang datang untuk melakukan karantina sendiri, sementara Illinois melaporkan rekor jumlah infeksi harian dan rawat inap, sehari setelah Chicago mengumumkan peringatan tinggal di rumah.

Presiden Federal Reserve Bank St Louis James Bullard dan kepala New York John Williams menyuarakan keprihatinan tentang dampak ekonomi dari pandemi, menggemakan komentar sebelumnya dari Ketua Fed Jerome Powell.

Sentimen konsumen AS secara tak terduga menurun pada awal November karena peningkatan infeksi Covid-19 dan pemilihan tersebut mendorong orang Amerika untuk menilai kembali pandangan mereka.

Ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar:

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 sedikit berubah.
MSCI Asia Pacific Index naik 0,2%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,4%.
Euro naik 0,2% menjadi 1,1835 per dolar AS.
Yen Jepang terapresiasi 0,5% menjadi 104,59 per dolar AS.

Komoditas

Indeks Komoditas Bloomberg sedikit berubah.
Minyak mentah West Texas Intermediate turun 2,4% menjadi US$40,15 per barel.
Emas naik 0,6% menjadi US$1.888,12 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top