Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh, Saham-Saham BUMN Tekan Indeks LQ45, Ini Daftarnya!

Indeks LQ45 turun 1,34 persen atau 10,19 poin menuju 750,86. Hanya 3 saham yang menguat, 3 saham stagnan, sedangkan selebihnya 39 saham melemah.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 02 Oktober 2020  |  16:30 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah saham BUMN menjadi penekan utama Indeks LQ45 seiring dengan pelemahan Indeks harga saham gabungan akibat katalis negatif.

Berdasarkan data Bloomberg, pada penutupan perdagangan Jumat (2/10/2020) indeks harga saham gabungan (IHSG) parkir di level 4.926,73 melemah 0,87 persen. Sepanjang perdagangan, IHSG bergerak di kisaran 4.881,91 hingga 4.969,25.

Dari keseluruhan konstituen, sebanyak 297 saham melemah, 122 saham menguat, sedangkan 288 saham lainnya berada di posisi yang sama dari perdagangan sebelumnya.

Sementara itu, saham-saham dalam Indeks LQ45 jatuh lebih dalam. Indeks LQ45 turun 1,34 persen atau 10,19 poin menuju 750,86. Hanya 3 saham yang menguat, 3 saham stagnan, sedangkan selebihnya 39 saham melemah. Pelemahan terjadi terutama di saham-saham BUMN.

Saham LQ45 yang berhasil menguat ialah MDKA +4 persen, BSDE +2,01 persen, MIKA +0,39 persen. Adapun, saham-saham LQ45 yang mengalami penurunan terdalam ialah EXCL -4,55 persen, PTPP -4,17 persen, WIKA -4,02 persen, PGAS -3,66 persen, dan JSMR -3,58 persen.

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta Utama menjelaskan bahwa pelemahan IHSG kali ini didorong oleh kekhawatiran pasar adanya penyebaran Covid-19 gelombang kedua yang dapat memicu penerapan kembali lockdown di banyak negara maupun PSBB yang lebih ketat di dalam negeri.

“Selain itu, pelemahan juga didukung oleh faktor deflasi Indonesia, kembalinya kinerja PMI manufaktur RI yang terkontraksi dari ekspansif, dan juga tersulut dari pengumuman Trump maupun First Lady yang positif Covid-19,” ujar Nafan kepada Bisnis, Jumat (2/10/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI BUMN lq45
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top