Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa AS Kompak Menghijau Didorong Sektor Energi dan Industri

Pada penutupan perdagangan Selasa (14/7/2020), Dow Jones Industrial Average naik 2,13 persen menjadi 26.642,59, S&P 500 Index naik 1,34 persen menuju 3.197,52, dan Nasdaq Composite Index menanjak 0,94 persen ke level 10.488,58.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 15 Juli 2020  |  04:38 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat membukukan kenaikan terbesar dalam lebih dari sepekan dengan lonjakan saham sektor energi dan industri.

Dikutip dari Bloomberg, pada penutupan perdagangan Selasa (14/7/2020), Dow Jones Industrial Average naik 2,13 persen menjadi 26.642,59, S&P 500 Index naik 1,34 persen menuju 3.197,52, dan Nasdaq Composite Index menanjak 0,94 persen ke level 10.488,58.

Bursa AS menguat di tengah langkah investor yang menimbang sentimen musim laporan keuangan dan pukulan ekonomi akibat peningkatan jumlah kasus virus corona.

"Kita mungkin melihat musim laporan keuangan kali ini mengirimkan pesan yang berbeda," papar Chief Investment Strategist Charles Schwab & Co. Liz Ann Sonders.

Volatilitas pasar saham masih tinggi. Kemarin, Bursa AS berakhir di zona merah setelah S&P 500 mencapai level tertingginya sejak pandemi. Ekuitas kembali bergoyang sebulan terakhir karena kekhawatiran terhadap kasus corona baru.

Namun, kekhawatiran terhadap pandemi diimbangi oleh optimisme atas pengeluaran stimulus dan pemulihan ekonomi.

Korban baru wabah muncul di seluruh dunia, para pejabat melakukan langkah-langkah lebih ketat untuk mengendalikan penyebaran. Jepang mengatakan keadaan darurat baru mungkin terjadi dan Hong Kong belum menerapkan langkah sosial terberatnya.

Florida melaporkan rekor jumlah kematian akibat virus corona mencapai rekor, sementara Arizona memiliki kasus paling tinggi dalam 11 hari.

"Ini tarik ulur antara asumsi masa depan tentang vaksin dan pengobatan melawan apa yang terjadi hari ini karena berkaitan dengan kasus, tingkat kematian dan penyebaran lebih luas," kata co-chief investment strategist di John Hancock Investment Management Matt Miskin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dow jones
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top