Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KINO Ungkap Alasan di Balik Likuidasi JV dengan Grup Malee

Direktur Keuangan Kino Indonesia Budi Muljono akhirnya membeberkan alasan dibalik likuidasi perusahaan patungan tersebut yakni keterbatasan bahan baku.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 17 Juni 2020  |  14:20 WIB
Deretan produk perawatan tubuh produksi PT Kino Indonesia Tbk. Segmen perawatan tubuh merupakan salah satu segmen andalan perseroan. - kino.co.id
Deretan produk perawatan tubuh produksi PT Kino Indonesia Tbk. Segmen perawatan tubuh merupakan salah satu segmen andalan perseroan. - kino.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten konsumer PT Kino Indonesia Tbk. (KINO) mengumumkan likuidasi dua perusahaan patungannya dengan Grup Malee yakni PT Kino Malee Indonesia (KMI) dan Malee Kino (Thailand) Company Limited pada Rabu (17/6/2020).

Kendati demikian, bukan berarti produk perusahaan asal Thailand tersebut tidak beredar lagi di Indonesia.

Direktur Keuangan Kino Indonesia Budi Muljono akhirnya membeberkan alasan dibalik likuidasi perusahaan patungan tersebut yakni keterbatasan bahan baku.   

"Salah satu faktor utama yang menyebabkan kita likuidasi perusahaan (KMI) yang di-setting untuk menjadi manufacturing company adalah kesulitan mendapatkan bahan baku dengan kualitas setara," ungkap Budi kepada Bisnis, Rabu (17/6/2020). 

Baginya, kualitas buah asal Thailand memang lebih baik. Dengan demikian, jika bahan baku diimportasi, hal ini akan memakan biaya dan tidak tercapai efisiensi yang diinginkan perusahaan. 

Adapun, Budi menjelaskan bahwa sejak awal perseroan memang mendirikan dua perusahaan patungan bersama Grup Malee di Indonesia.  

“Untuk perusahaan yang dilikuidasi ini (KMI) memang belum ada aktivitas operasional dimana peruntukan perusahaan tersebut adalah untuk manufacturing di masa depan,” ujarnya.

Setelah diskusi dengan produsen jus buah kemasan dengan jenama Malee tersebut, perseroan akhirnya memutuskan untuk fokus pada penjualan produk Malee yang diimpor langsung dari Thailand.

“Jadi kerjasama kami masih berlanjut di satu perusahaan joint venture yaitu PT Kino Malee Trading yang melakukan impor produk minuman buah, minuman kelapa serta buah dalam kaleng dengan merk Malee,” jelasnya.

Dia pun menjelaskan bahwa pada dasarnya penjualan produk jus kemasan jenama Malee di Indonesia mengalami peningkatan dalam kurun waktu kurang dari setahun berjalannya importasi operasional. Hal ini dikarenakan produk minuman Malee berada di kelas premium dengan menawarkan kandungan 100 persen jus buah.

Emiten berkode saham KINO tersebut pun percaya akan potensi dari produk Malee tersebut, sehingga perseroan mengambil keputusan untuk terus melanjutkan kerjasama tersebut. Bagi perseroan, keberadaan produk minuman premium tersebut akan melengkapi portofolio produk di segmen tersebut.

Terkait ekspor, produsen vitamin rambut dengan jenama Ellips itu tentunya masih akan melakukan penjualan produk Kino di Negeri Gajah Putih tersebut dimana sebelumnya pendistribusian tersebut dalam bentuk kerjasama dengan Malee.

“Tapi kami sepakat bahwa akan lebih baik jika Kino melakukan penjualan langsung kepada distributor di Thailand yang memiliki keahlian dan pengetahuan yang lebih baik mengenai market dari segmen personal care,” sambung Budi.

Untuk diketahui, berdasarkan laporan keuangan perseroan per 31 Maret 2020, KMI adalah perusahaan patungan yang didirikan pada 30 November 2017 dan memiliki total aset sebelum eliminasi sebesar Rp43,22 miliar.

Sementara itu, PT Kino Malee Trading (KMT) adalah entitas anak perseroan tidak langsung melalui KMI dengan persentase kepemilikan efektif 51,03 persen. Total aset yang dimiliki KMT adalah Rp16,9 miliar hingga akhir kuartal I/2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

joint venture aksi emiten kino indonesia
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top