Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

AS-China Panas, Indeks Kospi & Won Korsel Melemah Tajam

Bursa saham Korea Selatan anjlok lebih dari 2 persen pada akhir perdagangan hari ini, Senin (4/5/2020), di tengah eskalasi ketegangan antara Amerika Serikat dan China.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 04 Mei 2020  |  15:38 WIB
Seorang penjaga keamanan berjalan di bawah monitor di Bursa Efek Korea di Seoul. - SeongJoon Cho / Bloomberg
Seorang penjaga keamanan berjalan di bawah monitor di Bursa Efek Korea di Seoul. - SeongJoon Cho / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Korea Selatan anjlok lebih dari 2 persen pada akhir perdagangan hari ini, Senin (4/5/2020), di tengah eskalasi ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks saham acuan Kospi ditutup di level 1.895,37 dengan pelemahan tajam 2,68 persen atau 52,19 poin. Sepanjang perdagangan hari ini, Kospi bergerak dalam level 1.894,29-1.918,66.

Saham Korea Petrochemical Industrial Co. Ltd. yang merosot 13,17 persen mencatat penurunan harga terbesar, disusul saham Huneed Technologies Co. Ltd. (-13,06 persen) dan Firstec Co. Ltd. (-12,90 persen).

Sejalan dengan Kospi, nilai tukar won Korsel ditutup di posisi 1.229,10 won per dolar AS atau melemah tajam 10,9 won dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Sentimen investor dihantui ketegangan baru antara dua ekonomi terbesar di dunia, AS dan China. Presiden AS Donald Trump mengindikasikan ia mungkin mempertimbangkan untuk mengenakan tarif baru pada China seputar penanganan wabah virus corona baru (9Covid-19).

Amerika dikatakan tak memiliki banyak keraguan bahwa China telah menyesatkan dunia tentang skala dan risiko penyakit ini sebelum menjadi pandemi global.

Kontrak berjangka indeks saham S&P 500 AS pun turun lebih lanjut sebesar 0,9 persen siang ini, setelah indeks saham acuannya anjlok 2,8 persen pada perdagangan Jumat (1/5/2020).

“Dengan saham-saham AS bergerak turun selama periode liburan, meningkatnya kekhawatiran atas perseteruan perdagangan AS-Cina menekan pasar saham lokal,” ujar Noh Dong-kil dari NH Securities, seperti dikutip dari Korea Herald.

Saham raksasa teknologi Negeri Ginseng Samsung Electronics terjungkal 3 persen menjadi 48.500 won, sedangkan saham produsen mobil Hyundai Motor anjlok 2,24 percent menjadi 91.500 won.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indeks kospi bursa korsel
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top