Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bijih Besi Mengekor Pelemahan Komoditas

Harga bijih besi berjangka berbalik negatif mengikuti penurunan harga komoditas industri lainya, seiring dengan ketidakpastian terhadap prospek pertumbuhan ekonomi global 2019.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 22 Januari 2019  |  22:21 WIB
Seorang pekerja sedang meratakan bijih besi di atas kereta cargo di stasiun kereta Chitradurga, di Karnataka, India (9/11/2012)/Reuters/Danish Siddiqui
Seorang pekerja sedang meratakan bijih besi di atas kereta cargo di stasiun kereta Chitradurga, di Karnataka, India (9/11/2012)/Reuters/Danish Siddiqui

Bisnis.com, JAKARTA — Harga bijih besi berjangka berbalik negatif mengikuti penurunan harga komoditas industri lainya, seiring dengan ketidakpastian terhadap prospek pertumbuhan ekonomi global 2019.

Berdasarkan laporan Analis Citigroup, harga bijih besi melanjutkan kontraksinya seiring dengan laporan International Moneter Fund (IMF) yang memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia pada 2019 hingga 2020, yang menambah sentimen negatif pada aset investasi berisiko.

“Harga komoditas, termasuk bijih besi, sedang berjuang untuk mencapai keseimbangan antara ekspektasi jangka menengah hingga panjang yang lemah dan penguatan di pasar pada jangka pendek,” tulis Citigroup seperti dikutip dari Bloomberg, hari ini, Selasa (22/1/2019).

Berdasarkan data Bloomberg, pada penutupan perdagangan, hari ini, Selasa (22/1/2019), harga bijih besi untuk kontrak teraktif Mei 2019 di bursa Dalian Commodity Exchange (DCE) melemah tipis sebesar 0,19% atau turun 1 poin menjadi 532 yuan per ton.

Adapun, IMF menurunkan prospek ekonomi global pada tahun ini dan memprediksi laju pertumbuhan paling lambat dalam tiga tahun terakhir pada 2019.

Sebelumnya, laporan Bank Suisse Group AG, memperkirakan harga bijih besi  pada kuartal pertama tahun ini sebesar US$65 per ton akan terbukti terlalu rendah seiring dengan faktor pasokan dan permintaan yang menguat.

Selain itu, Analis Goldman Sachs Hui Shan pernah mengatakan, harga bijih besi yang sempat reli cukup tinggi tidak akan bertahan lama dan diperkirakan kembali anjlok mencapai US$60 per ton pada 6 bulan ke depan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komoditas bijih besi logam
Editor : Gajah Kusumo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top