Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rencana Delisting Merck Sharp (SCPI) Terhambat Investor Ritel

Rencana PT Merck Sharp Dohme Pharma Tbk. untuk menjadi perusahaan tertutup terkendala investor ritel yang belum melepaskan kepemilikan sahamnya di emiten farmasi tersebut.
Rezza Aji Pratama
Rezza Aji Pratama - Bisnis.com 10 Desember 2014  |  06:43 WIB
Rencana Delisting Merck Sharp (SCPI) Terhambat Investor Ritel
Bursa Efek Indonesia - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Rencana PT Merck Sharp Dohme Pharma Tbk. untuk menjadi perusahaan tertutup terkendala investor ritel yang belum melepaskan kepemilikan sahamnya di emiten farmasi tersebut.

Direktur Merck Sharp Dohme Pharma Novian Zein mengatakan untuk memuluskan rencanadelisting, perseroan telah menurunkan kepemilikan saham publik dari 10,8% menjadi hanya 1,57% atau 56.520 lembar saham. Namun, pencapaian ini masih belum memenuhi persyaratan untuk menjadi perusahaan tertutup.

“Sebanyak 56.520 lembar saham itu dipegang oleh 500 investor ritel. Nah, kami kesulitan untuk menemukan mereka,” katanya, Selasa (9/12/2014).

Novian melanjutkan kendala utama yang ditemui perseroan untuk membeli kembali saham investor ritel tersebut karena banyak dari mereka yang pindah rumah sehingga sulit dihubungi. Selain menggandeng PT Bahana Securities, perseroan juga sudah menyewa investigator untuk menemukan investor ritel yang masih memegang saham emiten berkode SCPI tersebut.

Hambatan tersebut membuat perseroan kesulitan mematok target untuk delisting. Namun, SCPI berharap bisa menyelesaikan rencana tersebut pada tahun depan. Untuk menarik minat investor ritel agar mau melepaskan kepemilikan sahamnya, perseroan sebenarnya sudah menawarkan harga premium sebesar Rp100.000 per lembar saham.

Novian menuturkan keinginan perseroan untuk menjadi perusahaan tertutup terutama agar bisa lebih leluasa mengatur operasional. Apalagi, dia juga mengklaim SCPI masih bisa memenuhi kebutuhan dana dari induk usahanya.

Sementara itu, penjualan SCPI pada kuartal III/2014 naik 141% dari sebelumnya Rp285,87 miliar menjadi Rp691,170 miliar. Kenaikan ini berhasil membuat perseroan menekan rugi bersih dari sebelumnya Rp112,03 miliar menjadi hanya Rp9,98 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

scpi merck sharp dohme pharma
Editor : Nurbaiti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top