Wall Street Menguat Pekan Ini, Investor Buru Saham Properti dan Konsumer

Wall Street menguat pada akhir perdagangan Sabtu pagi WIB berkat ketahanan ekonomi menjelang pertemuan kebijakan moneter The Fed minggu depan.
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg/Michael Nagle
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg/Michael Nagle

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street menguat pada akhir perdagangan Sabtu pagi WIB berkat ketahanan ekonomi menjelang pertemuan kebijakan moneter The Fed minggu depan.

Ketiga indeks utama saham AS mengakhiri sesi di zona hijau, dengan Nasdaq, didukung oleh momentum saham megacap, yang menikmati kenaikan terbesar.

Indeks Dow Jones Industrial Average terdongkrak 0,08 persen menjadi 33.978,08 poin. Indeks S&P 500 bertambah 0,25 persen menjadi 4.070,56 poin. Indeks Komposit Nasdaq terangkat 0,95 persen, menjadi berakhir di 11.621,71 poin.

Enam dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor konsumer non-primer dan real estat masing-masing terangkat 2,27 persen dan 0,94 persen, melampaui yang lainnya. Sektor energi merosot 1,99 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terburuk.

Untuk minggu ini, Dow naik 1,8 persen, S&P 500 naik 2,5 persen, dan Nasdaq yang padat teknologi melonjak 4,3 persen. Dari penutupan Jumat lalu (20/1/2023), S&P dan Dow membukukan kenaikan mingguan ketiga mereka dalam empat pekan terakhir, sementara Nasdaq yang sarat teknologi membukukan kenaikan mingguan keempat berturut-turut.

Sejauh ini di minggu-minggu awal tahun 2023, Nasdaq telah melonjak 11 persen, sedangkan S&P 500 dan Dow masing-masing naik 6,0 persen dan 2,5 persen.

"Ini akhir yang bagus untuk minggu yang solid dari apa yang membentuk bulan yang kuat secara historis," kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di Carson Group di Omaha dikutip dari Antara. "Ini adalah realisasi bahwa inflasi terus turun dengan cepat dan mengurangi banyak kekhawatiran mengenai perekonomian."

Laporan pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) Departemen Perdagangan yang sangat diantisipasi tiba sebagian besar sejalan dengan konsensus, menunjukkan permintaan yang melemah dan inflasi yang dingin - yang persis seperti yang ingin dicapai oleh kenaikan suku bunga terbatas Federal Reserve.

"(Laporan PCE) adalah blok bangunan lain untuk data inflasi yang kami lihat baru-baru ini," tambah Detrick. "Rantai pasokan terus terbuka dan membaik, membuka pintu bagi The Fed untuk mengakhiri siklus kenaikan suku bunga yang agresif."

Namun, Ketua Fed Jerome Powell dengan jelas menyatakan bahwa pertempuran bank sentral melawan inflasi yang tinggi selama puluhan tahun masih jauh dari selesai. Pasar keuangan masih percaya bank sentral akan menaikkan suku bunga target dana Fed sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan minggu depan.

Musim laporan keuangan kuartal keempat berjalan di semua silinder, dengan 143 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan. Dari jumlah tersebut, 67,8 persen telah mengalahkan ekspektasi Wall Street, sedikit lebih baik dari rata-rata jangka panjang 66 persen, tetapi jauh di bawah tingkat 76 persen selama empat kuartal terakhir, menurut Refinitiv.

Para analis sekarang memperkirakan agregat laba S&P 500 turun 2,9 persen tahun-ke-tahun, dibandingkan dengan penurunan tahunan 1,6 persen yang lebih ringan yang terlihat pada 1 Januari, menurut Refinitiv.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Editor : Pandu Gumilar
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper