Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

IHSG Anjlok 1,3 Persen, Sentimen The Fed dan Saham GOTO Jadi Penyebab

IHSG terkoreksi 1,30 persen ke level 6.896,33. Sepanjang perdagangan hari ini IHSG bergerak pada rentang 6.885 – 6.987.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 06 Desember 2022  |  12:03 WIB
IHSG Anjlok 1,3 Persen, Sentimen The Fed dan Saham GOTO Jadi Penyebab
Karyawan melintasi papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (10/11/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terpantau anjlok mencapai 1,3 persen pada perdagangan hari ini, Selasa (6/12/2022).

Berdasarkan data RTI hingga pukul 11.25 WIB, IHSG terkoreksi 1,30 persen ke level 6.896,33. Sepanjang perdagangan hari ini IHSG bergerak pada rentang 6.885 – 6.987. Tercatat 116 saham menguat, 457 saham terkoreksi, serta 122 saham stagnan dengan kapitalisasi pasar sebesar Rp9.447,55 triliun.

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Indonesia Nafan Aji Gusta Utama mengatakan koreksi IHSG saat ini dipengaruhi oleh sentimen negatif eksternal. Pelaku pasar masih terus mencermati langkah The Fed terkait pengatatan kebijakan moneternya.

Menurutnya, pasar masih mengkhawatirkan jika The Fed melanjutkan kenaikan suku bunga, hal ini akan membawa perekonomian global ke resesi.

“Sejauh ini juga belum ada data ekonomi, baik domestik maupun internasional yang dapat memberikan high market impact, khususnya terhadap pergerakan IHSG,” kata Nafan saat dihubungi, Selasa (6/12/2022).

Secara terpisah, Alrich Paskalis Tambolang, Equity Research Analyst Phintraco Sekuritas menjelaskan pelemahan IHSG dalam beberapa hari terakhir turut disebabkan oleh turunnya harga saham GOTO dan sejumlah saham yang memiliki investasi saham GOTO.

Di sisi lain, pasar cenderung menahan diri untuk agresif melakukan rotasi ke saham komoditas dan bank besar karena terdapat sinyal overbought atau baru mulai fase koreksi. Sementara, saham-saham defensif sudah menjadi penopang IHSG beberapa pekan terakhir dan saat ini cenderung memasuki overbought area.

“Sentimen eksternal sebetulnya cukup positif ke komoditas energi dan bank. Jadi ada kemungkinan pasar menunggu koreksi lanjutan di saham-saham ini sebelum melakukan buy on support,” ujar Alrich.

Ia melanjutkan, sikap investor ini dapat menjadi penopang IHSG dari potensi pelemahan lebih dalam. Alrich menyebutkan level support IHSG terdekat saat ini berada di 6.880 – 6.900. Jika level 6.880 dapat ditembus, maka level support IHSG berikutnya berada di 6.815.

“Level ini kami perkirakan menjadi bottom dari minor bearish reversal yang terbentuk,” katanya.

Sementara itu, Nafan memprediksi level support IHSG berada di kisaran 6.890 – 6.869 serta resistance pada 6.956 – 6.996.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Goto energi
Editor : Ibad Durrohman
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top