Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Dolar AS Melesat Tahun Ini, Bagaimana Prospeknya di 2023?

Penguatan dolar AS diprediksi bisa mereda pada tahun 2023 mendatang.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 26 November 2022  |  14:17 WIB
Dolar AS Melesat Tahun Ini, Bagaimana Prospeknya di 2023?
Mata uang dolar di salah satu penukaran uang di Jakarta, Minggu (9/10/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks dolar AS terus menguat sepanjang tahun ini hingga lebih dari 10 persen akibat kebijakan moneter agresif dari Federal Reserve AS untuk menenangkan inflasi. Namun, apakah kondisi bakal berbalik tahun depan?

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan, sebelumnya sempat ada indikasi The Fed akan mengurangi pace kenaikan suku bunga. Hal ini sempat membuat rupiah dan sejumlah mata uang di Asia menguat.

“Namun kemudian melemah lagi, karena konsistensi pejabat The Fed soal kenaikan suku bunga masih terpecah. Ada yang bilang terus naik, ada yang bilang melambat, ini yang membuat penguatan rupiah cukup terbatas walaupun indeks dolarnya sudah turun ke level di bawah 106,” ujarnya dalam webinar, Sabtu (26/11/2022).

Josua menegaskan, yang terjadi saat ini adalah dolarnya yang menguat, sejalan dengan kenaikan yield US Treasury sehingga nilai tukar rupiah dan semua mata uang Asia melemah serentak, dan bukan rupiah yang melemah.

Tahun depan, lanjut Josua, penguatan permintaan dolar akan dipengaruhi oleh arah kenaikan suku bunga The Fed.

“Kalau naik pada kuartal I/2023 dan akan dipertahankan sampai akhir tahun, ada juga kecenderungan penguatan akan dolar lebih terbatas tahun depan. Itu terindikasi dari positioning dolar AS yang sudah mulai short. Jadi tekanan kepada rupiah tahun depan akan lebih reda dari tahun ini,” imbuhnya.

Adapun, penguatan rupiah tahun depan bisa terjadi dengan asumsi tidak ada faktor penekan lain yang baru seperti kondisi geopolitik yang memanas, yang bisa membatasi penguatan rupiah lebih lanjut.

“Tapi harapannya kondisi tahun depan untuk dolar memang memiliki kecenderungan bisa lebih melemah dibandingkan tahun ini,” kata Josua.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as kurs dolar as
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top