Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Beban Bahan Bakar dan Pupuk Naik, Austindo Nusantara (ANJT) Masih Raih Laba US$21 Juta

PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT) membukukan laba bersih sebesar US$20,96 juta meskipun tertekan harga bahan bakar dan pupuk.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 01 November 2022  |  17:58 WIB
Beban Bahan Bakar dan Pupuk Naik, Austindo Nusantara (ANJT) Masih Raih Laba US$21 Juta
Edamame, salah satu produk Grup PT Austindo Nusantara Jaya Tbk. (ANJT). Austindo Nusantara Jaya membukukan laba bersih sebesar US20,96 juta meskipun tertekan harga bahan bakar dan pupuk.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten perkebunan PT Austindo Nusantara Jaya Tbk (ANJT) mencatatkan penurunan laba bersih sebesar 15 persen pada kuartal III/2022 meskipun berhasil membukukan pertumbuhan penjualan.

Berdasarkan keterangan resmi perusahaan pada Selasa (1/11/2022), ANJT membukukan laba bersih sebesar US$20,96 juta. Catatan tersebut melemah 15 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2021 senilai US$24,67 juta

Manajemen ANJT memaparkan, penurunan laba bersih ANJT sejalan dengan meningkatnya beban pendapatan akibat tingginya pembelian tandan buah segar (TBS). Penambahan beban juga berasal dari biaya bahan bakar diesel dan pembelian pupuk

“Hal ini membuat margin laba bersih perusahaan turun menjadi 10,4 persen dari 12,9 persen pada kuartal III/2021,” jelas manajemen ANJT dikutip dari keterangan resminya.

Manajemen ANJT melanjutkan, selama kuartal III/2022, tren harga CPO terus mengalami penurunan seiring dengan meningkatnya pasokan global. Hal ini didorong oleh pemulihan produksi CPO di Malaysia, penghapusan pungutan ekspor yang dilakukan Indonesia, serta menurunnya permintaan global akibat potensi resesi.

ANJT mencatat mencatat harga jual rata rata atau average selling price (ASP) untuk CPO sebesar US$878 per metrik ton pada kuartal III/2022, 16,8 persen lebih tinggi dari ASP periode yang sama tahun 2021, yaitu sebesar US$752 per metrik ton.

Sedangkan, ASP untuk PK pada kuartal III/2022 sebesar US$630/mt, 31,5 persen lebih tinggi dari kuartal III/2021.

Adapun, pendapatan ANJT pada kuartal III/2022 tercatat sebesar US$201,86 juta, naik 5,7 persen dibandingkan kuartal III/2021 sebesar US$190,93 juta.

Secara rinci, pendapatan ANJT didominasi oleh penjualan CPO dan PK dengan kontribusi sebesar 98,5 persen terhadap total pendapatan perusahaan atau sebesar US$198,9 juta, dibandingkan dengan US$188,9 pada periode yang sama tahun 2021.

Penjualan sagu berkontribusi sebesar US$1,3 juta dari total pendapatan di kuartal III/2022, naik 51,7 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2021. Hal ini seiring dengan meningkatnya volume dan harga penjualan.

Sementara itu, pendapatan dari penjualan edamame dan segmen energi baru terbarukan masing – masing membukukan penerimaan sebesar US$1,2 juta dan US$440 ribu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten austindo cpo anjt
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top