Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Naik, Trisula Textile (BELL) Ekspansi Merek Jobb & Jack Nicklaus

Tahun ini, BELL berencana melakukan ekspansi di 10 titik penjualan ritel dengan merek JOBB dan Jack Nicklaus.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 08 September 2022  |  19:29 WIB
Penjualan Naik, Trisula Textile (BELL) Ekspansi Merek Jobb & Jack Nicklaus
Proses texturizing di fasilitas produksi PT Trisula Textile Industries Tbk. Dalam tahap ini, benang-benang filament diproses dengan temperatur dan tekanan tertentusehingga menghasilkan efek keriting, ketebalan yang elastis, dan mempunyai crimp yang tinggi. - trisulatextile.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten penyedia kain, seragam, dan fesyen PT Trisula Textile Industries Tbk. (BELL) mencatat kenaikan penjualan ritel pada semester I/2022. Kenaikan ini didorong oleh perluasan distribusi ritel.

Berdasarkan laporan keuangan, penjualan ritel BELL selama 6 bulan pertama 2022 mencapai Rp59,4 miliar. Angka tersebut 41 persen lebih tinggi dibandingkan dengan penjualan ritel semester I/2021 yang kala itu berada di angka Rp42,2 miliar.

Sekretaris Perusahaan BELL R. Nurwulan Kusumawati mengatakan Trisula Textile terus berupaya meningkatkan omzet penjualan dan memperluas jaringan dengan melakukan ekspansi penjualan ritel. Tahun ini, BELL berencana melakukan ekspansi di 10 titik penjualan ritel dengan merek JOBB dan Jack Nicklaus.

“Seiring dengan kembalinya aktivitas masyarakat setelah pandemi, penjualan kami mulai kembali normal dengan meningkatnya penjualan di toko ritel secara offline. Untuk itu, kami akan menambah titik penjualan untuk dapat memperluas jaringan pasar ritel BELL,” kata Nurwulan dalam keterangan resmi, Kamis (8/9/2022).

Dia mengatakan kenaikan penjualan ritel berdampak pada pertumbuhan penjualan domestik secara agregat. Sepanjang semester I/2022, kontribusi penjualan domestik mencapai 96,25 persen dari total penjualan, dibandingkan dengan ekspor sebesar 3,75 persen. Kontribusi penjualan domestik tersebut lebih besar daripada tahun lalu yang hanya sebesar 95,4 persen, sementara ekspor sebesar 4,6 persen.

Penjualan domestik selama periode ini tercatat tumbuh 0,85 persen secara tahunan menjadi Rp195,75 miliar. Sementara itu, penjualan ekspor berada di angka Rp7,6 miliar dari total Rp203,4 miliar.

Dari penjualan tersebut, BELL memperoleh laba bersih sebesar Rp6,9 miliar, turun dibandingkan laba bersih 2021 yang berjumlah Rp7 milliar.

Capaian di enam bulan pertama tahun ini juga diikuti dengan peningkatan aset BELL. Total aset BELL pada 30 Juni 2022 tercatat sebesar Rp541,4 miliar, naik sebesar 3,2 persen dari total aset pada 31 Desember 2021 yang sebesar Rp524,5 miliar. Sedangkan total liabilitas BELL pada 30 Juni 2022 tercatat sebesar Rp276,9 miliar.

Selain menambah toko ritel, Nurwulan mengatakan BELL juga terus memperkuat penjualan melalui platform digital. BELL telah memperkuat kanal digital dengan penjualan di platform e-commerce Yukshopping.com bersama Trisula Group yang telah dimulai sejak 2021. Selain itu, BELL telah memasarkan produk-produknya di berbagai marketplace.

“Selain penjualan offline, penjualan secara online ini juga menjadi salah satu prioritas kami untuk meningkatkan penjualan. Dengan kombinasi pemasaran kami secara offline dan online, juga dengan platform terintegrasi untuk semua produk dari Trisula Group, kami yakin kinerja kami akan terus tumbuh ke depannya,” kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Trisula Textile Industries BELL laporan keuangan emiten tekstil
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top