Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wall Street Rontok Menyusul Sinyal Hawkish The Fed

Investor sekarang meneliti setiap data ekonomi, di mana setiap pembacaan di atas ekspektasi dapat membalikkan taruhan pada fokus The Fed.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  05:31 WIB
Wall Street Rontok Menyusul Sinyal Hawkish The Fed
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Bursa saham Amerika Serikat pada perdagangan Senin (1/8/2022) waktu setempat menghentikan reli tiga hari lantaran investor mencerna komentar hawkish pejabat Federal Reserve yang menunjukkan pertumbuhan lebih lambat di sektor manufaktur.

Berdasarkan data Bloomberg, Selasa (2/8/2022), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 0,14 persen atau 46,73 poin ke 32.798,40, S&P 500 ambles 0,28 persen atau 11,66 poin ke 4.118,63, dan Nasdaq tergelincir 0,18 persen atau 21,71 poin ke 12.368,98.

Harga obligasi pemerintah AS menguat, dengan imbal hasil tenor 10 tahun turun menjadi sekitar 2,59 persen, terendah sejak April 2022.

Setelah mengisyaratkan kebijakan signifikan minggu lalu, pejabat Fed menyarankan bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk mengendalikan inflasi. Indeks manajer pembelian manufaktur adalah titik data terbaru yang menunjukkan bahwa pengetatan The Fed yang agresif mulai memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Pasar saham telah melompat pada Juli di tengah spekulasi bank sentral mendekati akhir siklus kenaikan suku bunga pada tanda-tanda bahwa inflasi yang tidak terkendali mungkin telah mencapai puncaknya.

Investor sekarang meneliti setiap data ekonomi, di mana setiap pembacaan di atas ekspektasi dapat membalikkan taruhan pada fokus The Fed. Pada saat yang sama pendapatan perusahaan sebagian besar telah menunjukkan bahwa perusahaan mampu memberikan pertumbuhan laba.

"Juli memberikan reli bantuan yang bagus pada interpretasi dovish dari komentar Fed dan pendapatan teknologi yang tidak suram seperti yang diharapkan, tetapi tidak mengherankan bahwa kita akan melihat penghematan setelah kinerja semacam itu," kata Dana D'Auria, co-CIO di Envestnet Inc.

Ketegangan geopolitik juga membuat pasar gelisah, dengan China kembali memperingatkan bahwa militernya akan mengambil tindakan jika Ketua Parlemen AS Nancy Pelosi melakukan kunjungan penting ke Taiwan. Renminbi turun sebanyak 0,6 persen pada hari setelah laporan tersebut.

Meskipun ada kenaikan 12,6 persen dari level terendah pada 16 Juni, S&P 500 bisa menghadapi situasi yang buruk. Rekam jejak saham di Wall Street mengatakan Oktober adalah bulan paling berbahaya bagi pasar saham, tetapi Agustus dan September sebenarnya lebih buruk, dengan rata-rata penurunan S&P 500 masing-masing 0,6 persen dan 0,7 persen, selama 25 tahun terakhir.

Sementara lebih dari setengah perusahaan S&P 500 yang melaporkan pendapatan sejauh ini telah melampaui perkiraan analis, tingkat pendapatan masih tertinggal dari kecepatan rata-rata 62 persen yang ditetapkan dalam lima kuartal terakhir.

Para emiten pun khawatir tentang ekonomi, dengan eksekutif dan analis menggunakan frasa yang terkait dengan perlambatan ekonomi tiga kali lebih banyak pada laporan kinerja kuartal kedua daripada yang mereka lakukan selama hasil kuartal pertama.

“The Fed tidak ingin memicu resesi, tetapi prioritas pertama dan lebih kuat mereka adalah mengendalikan inflasi. Jika itu berarti mendorong aset berisiko lebih rendah, itulah yang akan mereka lakukan,” tulis Dennis DeBusschere, pendiri 22V Research.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones indeks S&P 500 nasdaq

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top