Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DCI Indonesia (DCII) Catat Laba dan Pendapatan Melejit di Semester I/2022

Tidak hanya laba, pendapatan DCI Indonesia (DCII) juga tercatat tumbuh sebesar 22,10 persen secara tahunan pada semester I/2022.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 29 Juli 2022  |  19:30 WIB
DCI Indonesia (DCII) Catat Laba dan Pendapatan Melejit di Semester I/2022
Otto Toto Sugiri, mendulang kekayaan berkat saham data center PT DCI Indonesia Tbk. (DCII).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten data center milik Toto Sugiri PT DCI Indonesia Tbk. (DCII) mencatatkan pertumbuhan baik dari sisi top line maupun bottom line pada semester I/2022.

Berdasarkan laporan laba keuangan per 30 Juni 2022, Jumat (29/7/2022), emiten dengan kode DCII tersebut membukukan kenaikan laba tahun berjalan sebesar 29,28 persen. Di mana laba tahun berjalan paruh pertama tahun ini naik menjadi Rp143,01 miliar, sedangkan pada semester I/2021 tercatat sebesar Rp110,62 miliar.

Tidak hanya laba, pendapatan perseroan juga tercatat tumbuh sebesar 22,10 persen menjadi Rp458,17 miliar semester I/2022, sementara pada periode yang sama di tahun sebelumnya menghasilkan pendapatan Rp375,23 miliar.

Adapun sumber pendapatan perseroan jika berdasarkan sisi jasa berasal dari colocation dan lain-lain yang keduanya sama-sama mengalami pertumbuhan, dan hal yang sama jika dilihat dari sisi penjualan kepada pihak ketiga maupun pihak berelasi.

Jasa colocation perseroan pada kuartal II tahun ini naik dari Rp355,17 miliar pada semester I/2021 menjadi Rp434,14 miliar. Sementara pendapatan dari jasa lain-lain juga naik dari Rp20,06 miliar menjadi Rp24,03 miliar.

Sementara itu, dari pendapatan tersebut, DCII mencatatkan peningkatan penjualan untuk pihak ketiga menjadi Rp446,03 miliar dari sebelumnya sebesar Rp364,33 miliar. Peningkatan penjualan kepada pihak berelasi juga terjadi, dari sebelumnya Rp10,90 miliar menjadi Rp12,14 miliar.

Berlanjut pada total aset, DCII juga mencatatkan peningkatan jika dibandingkan dengan laporan per 31 Desember 2021. Di mana jumlah aset perseroan pada semester I/2022 naik menjadi Rp3,07 triliun, sedangkan sebelumnya sebesar Rp2,99 triliun.

Total ekuitas perseroan juga meningkat dari Rp1,21 triliun pada tutup buku 2021 menjadi Rp1,36 triliun pada semester pertama 2022.

Di sisi lain, total liabilitas perseroan justru menurun dari Rp1,78 triliun pada semester II/2021 menjadi Rp1,71 triliun pada semester I/2022.

Sebelumnya pada keterbukaan informasi, Direksi DCI Indonesia mengungkapkan pemegang saham telah menyetujui penyesuaian bidang usaha perseroan dalam Rapat Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang dilaksanakan pada 8 Juli 2022.

Pemegang saham ungkap direksi telah menyetujui untuk menyesuaikan bidang usaha Aktivitas Telekomunikasi dengan Kabel dan bidang usaha Internet Service Provider yang sebelumnya tercatat sebagai kegiatan usaha penunjang menjadi kegiatan usaha utama perseroan.

Berdasarkan data Bloomberg pada penutupan perdagangan hari ini, Jumat (29/7/2022), saham DCII tercatat naik 1,12 persen atau 400 poin sehingga membawanya parkir pada posisi 36.000 dengan kapitalisasi pasar sebesar Rp85,81 triliun.

Meski pada hari ini mengalami kenaikan saham, dalam sepekan ini saham DCII telah melemah 8,86 persen dan sepanjang tahun telah turun sebanyak 18,14 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

DCI Indonesia data center Kinerja Emiten Toto Sugiri
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top