Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Terkoreksi Ditekan oleh Penurunan Saham Gojek Tokopedia (GOTO)

Sempat dibuka di zona hijau, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup ke zona merah pada perdagangan Senin (11/7/2022). Saham GOTO dan bank besar berbalik merah.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 11 Juli 2022  |  15:22 WIB
IHSG Terkoreksi Ditekan oleh Penurunan Saham Gojek Tokopedia (GOTO)
Karyawan melintas di depan layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (5/7/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sempat dibuka di zona hijau, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup ke zona merah pada perdagangan Senin (11/7/2022). Saham GOTO dan bank besar berbalik merah.

Berdasarkan data Bloomberg, pada pukul 15.05 WIB, IHSG turun 0,27 persen atau 18,07 poin ke level 6.722,14. Padahal pada sesi I IHSG sempat bergerak di zona hijau dengan level tertinggi 6.756, sedangkan pada sesi II, IHSG sempat terjerembab ke level 6.690.

Sebanyak 1251 konstituennya menghijau, 252 lainnya merah, dan 184 sisanya masih stagnan. Kapitalisasi pasar juga turun ke level 8.864,61 triliun.

Saham-saham big caps yang melemah dipimpin oleh PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) yang turun 3,43 persen atau 12 poin ke level 338.

Selanjutnya, saham-saham perbankan besar juga turut berjatuhan seperti PT Bank Rakyat Indonesia Tbk. (BBRI), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BBNI), dan PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) yang turun masing-masing 1,9 persen, 1,32 persen, dan 0,35 persen.

Adapun, saham big caps yang menahan tekanan indeks lebih lanjut dipimpin oleh PT Astra International Tbk. (ASII) yang menguat 1,26 persen atau 75 poin ke level 6.050. Disusul saham TLKM, ARTO, dan EMTK yang masing-masing menguat 0,75 persen, 0,55 persen, dan 0,3 persen.

Sementara itu, jajaran saham paling boncos dipimpin PT Gudang Garam Tbk. (GGRM) yang melemah 6,55 persen atau 2.075 ke level 29.600. Dissul CHEM, HOPE, dan GZCO yang terdepresiasi masing-masing 6,45 persen, 6,41 persen, dan 5,41 persen.

Saham-saham paling cuan dipimpin oleh saham grup MNC, PT MNC Kapital Indonesia Tbk. (BCAP) yang naik 33,65 persen ke level 139. Selanjutnya ada saham BACA, BABP, dan KPIG yang naik masing-masing 21,37 persen, 13,91 persen, dan 12,94 persen.

Padahal, sebelumnya, Direktur MNC Asset Management Edwin Sebayang dalam riset hariannya menuliskan selama sepekan lalu IHSG tercatat melemah 0,80 persen, sehingga sepanjang tahun penguatan indeks tersisa sebesar 2,41 persen.

Ditambah lagi dengan aksi jual bersih atau net sell investor asing pekan lalu yang menurutnya cukup besar yaitu sebanyak Rp2,66 triliun, sehingga menyisakan aksi beli bersih atau net buy sepanjang tahun sebesar Rp58,37 triliun.

Sementara pada perdagangan awal pekan ini, Edwin mengatakan ada peluang IHSG melanjutkan kenaikan dari Jumat (8/7/2022), akhir pekan lalu seiring dengan beberapa sentimen pendukung lainnya.

“Di awal minggu ini, Senin, ada peluang IHSG melanjutkan kenaikan dari Jumat pekan lalu seiring harga beberapa komoditas,” tulisnya dalam riset harian, dikutip Senin (11/7/2022).

Tercatat, harga minyak mentah mengalami kenaikan 2,01 persen, batu bara naik 0,7 persen, emas naik 0,07 persen, minyak sawit (CPO) naik 0,39 persen, dan nikel naik 1,15 persen.

Selain itu, penguatan terbesar dicetak Timah sebesar 5,15 persen di tengah penguatan indeks EIDO sebesar 0,55 persen serta penguatan rupiah atas dolar AS di bawah level 15.000.

Berdasarkan sentimen yang ada, Edwin pun memprediksi IHSG hari ini akan bergerak di rentang 6.702 - 6.778, dan rupiah di rentang Rp14.950 - Rp15.010 per dolar AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham GoTo Gojek Tokopedia bca
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top