Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Merdeka Copper Gold (MDKA) Siapkan Capex Jumbo Kebut 2 Proyek

PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA)menyiapkan anggaran belanja modal jumbo lebih dari US$400 juta untuk pengembangan dua proyek besar, yakni tambang emas Pani dan pengolahan multi-komoditas Acid Iron Metal (AIM).
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 10 Juni 2022  |  20:05 WIB
Merdeka Copper Gold (MDKA) Siapkan Capex Jumbo Kebut 2 Proyek
Suasana di area pertambangan konsesi Tambang Tumpang Pitu (Tujuh Bukit) milk PT Bumi Suksesindo (BSI), anak usaha PT Merdeka Copper Gold Tbk, di Banyuwangi, Jawa Timur, Senin (23/7/2018). - JIBI/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten tambang Grup Saratoga, PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA) telah menyiapkan anggaran belanja modal jumbo untuk pengembangan dua proyek besar, yakni tambang emas Pani dan pengolahan multi-komoditas Acid Iron Metal (AIM).

Direktur Merdeka Copper Gold David Thomas Fowler menyebutkan, emiten bersandi MDKA ini menyiapkan capex untuk jangka panjang, operasional eksisting, dan biaya berkelanjutan.

"Terkait dengan proyek yang membutuhkan investasi, kami memperkirakan akan mengeluarkan investasi senilai US$15 juta untuk Proyek Pani yang saat ini masih dalam pengerjaan studi kelayakan dan memulai tahap pengeboran," ungkapnya dalam paparan publik, Jumat (10/6/2022).

Kepemilikan MDKA di Proyek Emas Pani adalah 70 persen melalui kepemilikan saham pengendali baik di IUP PBJ/Pani kurang lebih 83,35 persen dan GSM/Pani kurang lebih 50,1 persen.

Proyek Emas Pani diharapkan menjadi tambang emas berumur panjang dan berbiaya rendah dengan potensi produksi tahunan lebih dari 250.000 ons emas selama lebih dari 15 tahun. Proyek ini juga diharapkan untuk menyelesaikan 50.000 meter pengeboran definisi sumber daya selama 2022.

Selanjutnya, untuk proyek logam lainnya, MDKA tengah menyelesaikan uji kelayakan di proyek AIM dengan total capex mulai 2022 sampai pertengahan 2023 sekitar US$390 juta.

"Proyek AIM adalah proyek pengembangan multi-komoditas yang diharapkan menghasilkan pendapatan dan EBITDA tahunan rata-rata selama lima tahun pertama masing-masing sebesar US$280 juta dan US$160 juta," jelas David.

Proyek AIM akan memiliki kapasitas pabrik 1,2 juta ton per tahun (Mtpa) dan telah resmi memulai konstruksi pada kuartal II/2021, dengan produksi pertama dijadwalkan pada akhir kuartal I/2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas capex saratoga investama sedaya merdeka copper mdka
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top