Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cari Profit, GOTO Masih Akan Bakar Uang?

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) meninjau strategi 'bakar uang' perseroan, salah satunya dengan mengefisienkan rencana biaya operasional perusahaan terkait gaji.
Annisa Kurniasari Saumi
Annisa Kurniasari Saumi - Bisnis.com 10 Juni 2022  |  13:22 WIB
Cari Profit, GOTO Masih Akan Bakar Uang?
Chief Financial Officer PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) Wei-Jye Jacky Lo dalam paparan publik GOTO, Jumat (10/6/2022) - Bisnis/Annisa Saumi.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten teknologi PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk. (GOTO) hingga saat ini diketahui masih mencatatkan kerugian dan melakukan 'bakar uang'. Meski demikian, GOTO menyatakan telah memiliki strategi untuk mencetak keuntungan di masa depan.

Presiden GOTO Patrick Cao mengatakan, pihaknya telah memiliki jalur yang jelas untuk menuju keuntungan, dengan meningkatkan pertumbuhan pendapatan serta mengoptimalkan biaya.

"Yang pertama adalah seputar distribusi penjualan dan pemasaran, serta promosi yang lebih efisien dengan memanfaatkan teknologi yang lebih baik, serta dengan menggunakan lebih banyak promosi yang didanai pedagang (merchant funded promotion)," kata Patrick dalam paparan publik GOTO, Jumat (10/6/2022).

Selain itu, lanjutnya, GOTO juga akan meninjau rencana biaya operasional atau operational expenditure (opex), khususnya terkait gaji dan akan membuatnya lebih efisien.

Sebagaimana informasi, perusahaan hasil merger dari Gojek dan Tokopedia tersebut melaporkan, beban gaji untuk karyawan pada kuartal I/2022 mencapai Rp3,59 triliun. Sekadar informasi, per 31 Maret 2022, jumlah karyawan Grup Goto mencapai 9.141 orang.

Secara nilai, beban tersebut menjadi yang terbesar sepanjang Januari-Maret 2022, di atas pos iklan dan pemasaran serta promosi.

Sebagai gambaran, beban untuk pos promosi pada periode yang sama mencapai Rp1,86 triliun. Sementara itu, beban untuk pos iklan dan pemasaran mencapai Rp1,14 triliun.

Secara total, beban yang dimiliki oleh GOTO sepanjang kuartal I/2022 mencapai Rp9,29 triliun.

Langkah selanjutnya adalah memanfaatkan sinergi ekosistem, dengan meningkatkan kecepatan pengiriman, tetapi dapat mengurangi biaya pengiriman.

Menurutnya, kombinasi hal-hal di atas dapat membuat GOTO meningkatkan pendapatan, mengurangi biaya, dan akan mampu memaksimalkan penggunaan kas GOTO.

Sebelumnya, Chief Financial Officer GOTO Wei-Jye Jacky Lo mengatakan, pihaknya telah memiliki tiga strategi untuk mencetak keuntungan. Strategi tersebut adalah monetisasi, efisiensi pemasaran dan promosi, serta optimasi operasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten StartUp investasi startup Goto GoTo Gojek Tokopedia
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top